‘Haram’kan Diri Untuk Minta Duit Daripada Mak

“Banyak duit Zabidi belanja mak itu ini, macam orang dah bekerja.” Kata mak membuka bicara setelah kami selesai solat Maghrib berjemaah.Aku tersenyum mendengar ungkapan mak sambil memikirkan apa jawapan yang sesuai untuk aku jawab pada mak.“Ini rezeki Allah telah peruntukkan untuk mak, sepertimana Allah beri rezeki untuk mak membesarkan kami 11 beradik dahulu.” Jawabku pada mak.“Zabidi cuma minta mak sentiasa doakan Allah permudahkan segala urusan yang dilakukan dan mak redha, itu sudah cukup.” Pintaku pada mak.

Kelihatan air mata mak bertakung di matanya seakan terharu dengan ucapanku, tetapi cuba ditahan. Aku terus memeluk erat mak dan kami saling berpelukan.

Inilah satu-satunya Permata Hati yang tinggal untuk saya mencurah kasih setelah ayah tiada, saya berjanji pada diri untuk berbakti dan membahagiakannya sebelum dia memejamkan mata.

******

Saya masih ingat waktu saya meluahkan hasrat untuk menyambung pengajian di Jordan kepada mak. Mak terasa berat hati kerana risau memikirkan biaya pengajian saya di sana nanti.

Sementara ayah pula sedang sakit ketika itu, pastinya memerlukan belanja yang banyak untuk merawat sakitnya itu.

Tapi, saya tetap bertekad untuk mencapai impian saya mendalami ilmu agama di bumi anbiya’. Saya meyakinkan mak yang saya akan berusaha sendiri untuk menampung biaya pengajian di sana.

Kata orang, yang datang belajar di sini kalau tanpa tajaan, pastinya anak orang berada yang mampu menampung kos sara hidup yang tinggi di sini.

Tapi, itu tidak mematahkan semangat saya untuk menuntut ilmu di sana. Ulama’ dahulu lebih besar cabaran yang mereka hadapi.

Mungkin juga dengan sebab didikan ayah dahulu yang melatih kami adik-beradik untuk berdikari bagi mendapatkan duit, menjadikan saya berani untuk mengambil cabaran ini.

Cara ayah didik kami, kalau mahukan duit belanja perlu kerja dahulu. Diberi kami modal, hasil keuntungan itulah duit belanja untuk kami. Barulah rasa bagaimana susahnya ayah mencari duit.

Jika dihitung perbelanjaan sepanjang hampir 5 tahun saya di sini, rasanya boleh beli sebiji kereta idaman Toyota Vios model terbaru secara cash.

Jika ditanya kepada saya dari mana saya dapat duit untuk menampung perbelanjaan yang serba serbi mahal di sini (kalau nak tau cas GST di negara ini 16%, tukaran matawang terkini sebanyak RM6.25 untuk sedinar), susah untuk saya jawab soalan ini.

Saya cuma katakan ia daripada Allah.

Tapi, bila saya jawab begitu ramai yang tak puas hati dengan jawapan yang diberikan.

Orang lain, bila kehabisan duit tunggu hujung bulan pihak tajaan masukkan duit atau minta mak ayah masukkan duit. Tapi, saya hanya mampu berdoa dan tawakal tunggu rezeki daripada Allah.

Jangan salah sangka, bukannya saya bertawakal tunggu rezeki datang bergolek tanpa berusaha.

Maksudnya, bila saya usahakan buat bisnes, dapat sambutan, cuba memohon bantuan zakat juga diterima. Jadi, saya usahakan asbab rezeki itu. Tapi, selebihnya Allah yang beri.

Ok, saya bagi contoh antara bentuk rezeki yang saya terima.

1. Ada satu hari selepas keluar dari masjid, saya terasa lapar dan ingin membeli makanan, tapi tidal punya wang. Tiba-tiba, datang seorang pak cik tua berambut putih dari belakang menegur saya dan bertanya, “Enta maliziy ?”

“Naam” jawab saya. Lalu diberikan sejumlah wang kepada saya. “Leish?” Tanya saya kenapa. Lalu dijawab kerana dia sukakan pelajar Malaysia (sampai sekarang fikir pak cik ni malaikat ke tiba-tiba muncul).

2. Saya memakai sebuah telefon bimbit yang dibeli dengan harga yang murah untuk berjimat, cukup hanya ada aplikasi yang membolehkan untuk berinteraksi dan berhubung.

Pada satu malam di bulan Ramadhan selepas solat tarawih, saya singgah di rumah kawan untuk moreh.

Lalu, saya dikejutkan dengan satu kotak hadiah yang berisi telefon bimbit barudihadiahkan oleh kawan-kawan. Sampai sekarang masih guna phone ni.

3. Baru-baru ini, semasa mendapat berita pemergian arwah ayah… dalam hati rasa sedih tak dapat balik untuk melihat wajah ayah buat kali terakhir.

Kebetulan waktu tu tengah dalam program dan saya jadi pengarah, saya balik kejap buat solat ghaib dan kembali meneruskan program macam biasa.

Tiba-tiba kawan saya datang bagitahu suruh siap-siap untuk balik malam tu juga, sebab mereka dah belikan tiket untuk saya dan hantar saya sampai ke airport.

******

Ada lagi cerita yang tak dapat saya selitkan di sini, tunggulah nanti kalau rajin saya tulis buku (tak tahu bila keluar buku tu..hehe).

Hari ini, saya perhatikan anak-anak muda yang baru hendak memulakan hidup terbeban dengan berbagai bentuk hutang. Hutang belajar, kereta, kahwin.

Ketika saya masih belajar dan tidak mempunyai pendapatan tetap, saya telah pun melangsungkan perkahwinan semasa di tahun kedua.

Saya juga telah memiliki kereta terpakai sendiri yang dibeli secara tunai. Semuanya tanpa berhutang.

Dan alhamdulillah, saya juga telah terpilih untuk menunaikan haji pada tahun depan.

Antara amalan yang saya lazimi sehingga kini ialah saya akan telefon dan bertanya khabar kepada mak seminggu sekali atau dua kali.

Tetapi, selepas pemergian ayah, saya telefon mak hampir setiap hari supaya mak tidak terasa sunyi.

Dulu semasa mula-mula kerja, saya berikan semua gaji pertama saya dan belikan hadiah kepada mak.

Selepas itu untuk bulan-bulan seterusnya, saya bahagikan duit gaji kepada 3. Pertama, untuk mak kedua, tabung haji ketiga, simpanan untuk belajar.

Sewaktu belajar, oleh kerana tak mampu beri duit kepada mak, saya ‘haram’kan diri saya untuk minta duit daripada mak. Sudah terlalu banyak duit mak habiskan untuk membesarkan saya dahulu.

Doa dan redha mak, itulah dua modal saya untuk ke mana-mana. Selagi saya berada di bumi Allah, di situ pasti ada rezeki untuk saya.

Begitulah, kalau kita menjaga dan menyenangkan hati mak ayah kita, insyaAllah akan dibukakan pintu rezeki seluas-luasnya untuk kita dari jalan yang tak kita sangka.

Kepada yang masih punya ibu, ambil peluang untuk taat dan berbakti kepada mereka sementara mereka masih ada, kerana ia juga akan menjadi pemberat mizan kita di akhirat kelak.

Mak kita bukannya mahu duit kita sangat pun, mereka hanya mahukan belaian dan perhatian daripada kita sahaja, seperti mana mereka membelai kita sewaktu kecil dahulu.

Kalau nak katakan ini sebagai plan kewangan, ya, inilah salah satu rahsia plan kewangan saya.

Skim pelaburan dunia akhirat. Makin banyak kita memberi (terutama ibu dan keluarga), semakin banyak lagi Allah akan beri.

Sumber: iLuvislam

6 Perkara Yang Biasanya Diwarisi Anak-Anak Melalui Genetik Bapa

zain saidin dan anak perempuannya aaisyah

Kedua-dua ibu bapa mempunyai pengaruh dan genetik tersendiri dalam menurunkan kepada anak-anak mereka. Namun, terdapat beberapa perkara yang kemungkinannya lebih besar untuk diwarisi anak-anak melalui bapa.

iluminasi.com ingin berkongsi 6 perkara yang diwarisi anak melalui bapa.

1. Masalah jantung

penyakit jantung koronari

Seorang doktor naturopati, Jen Stagg, anak lelaki boleh mewarisi genetik daripada ayahnya yang meningkatkan risiko penyakit jantung koronari sebanyak 50 peratus.

Kajian yang dilakukan oleh Universiti Leicester juga menyokong teori ini bahawa penyakit ini yang berlaku akibat penurunan penghantara oksigen ke jantung yang disebabkan pengecilan saluran darah, boleh diwarisi anak lelaki.

2. Kesihatan mental

kanak kanak adhd

Walaupun kedua-duanya, boleh mewariskan penyakit mentak kepada anak-anak, namun bapa lebih cenderung terhadap perkara ini. Penyakit seperti skizofrenia atau gangguan kekurangan perhatian hiperaktif (ADHD), lebih mudah diwarisi daripada bapa yang berumur.

Ia disebabkan oleh bapa 4 kali lebih cenderung untuk mengalami mutasi DNA, kerana lelaki terus menghasilkan sperma baru walaupun semakin berusia. “Ia mampu menyebabkan penyakit genetik jarang mampu berlaku pada anak-anak mereka, serta insiden gangguan neurodevelopmental yang tinggi seperti autisma” jelas doktor Jen Stagg.

3. Senyuman

awal ashaari dan anaknya

Saiz gigi, saiz rahang dan bentuk gigi adalah genetik, dan mampu diwarisi melalui ibu atau bapa. Namun, terdapat kemungkinan besar ia lebih cenderung diwarisi melalui bapa. Genetik daripada bapa adalah lebih aktif berbanding genetik yang sama daripada ibu.

“Disebabkan oleh genetik bapa lebih aktif, mengakibatkan genetik berkaitan dengan saiz rahang, yang boleh mengakibatkan kesesakan gigi atau kerosakan gigi daripada enamel lembut, berlaku,” jelas doktor Jen.

Dan secara tak langsung, anak lebih cenderung mempunyai senyuman seperti bapa mereka.

4. Ketidaksuburan

persenyawaan in vitro disebabkan oleh ketidaksuburan

Lelaki yang mengalami masalah kualiti sperma masih mampu mempunyai anak dengan bantuan persenyawaan in vitro. Namun, para saintis mengatakan bahawa anak lelaki yang lahir hasil persenyawaan ini mempunyai keberangkalian tinggi mewarisi ketidaksuburan daripada bapa..

Maklumat yang diperolehi daripada lelaki dewasa yang disenyawakan melalui suntikan sperma intracytoplasmik (ICSI, rawatan kesuburan), menunjukkan bahawa ketidaksuburan pada golongan lelaki adalah sifat yang diwarisi.

Mereka yang lahir melalui cara ini mempunyai kebarangkalian yang tinggi mempunyai kualiti sperma yang rendah, seperti bapa mereka.

5. Jantina anak

Menurut sains, kebarangkalian mendapat anak lelaki atau perempuan ditentukan oleh bapa. Menurut kajian yang diterbitkan di Science Daily, salasilah bapa boleh digunakan untuk menentukan kemungkinan jantina bayi yang bakal dilahirkan.

Jantina bayi ditentukan oleh sperma bapa. Jika sperma tersebut mempunyai kromosom X dan bergabung dengan kromosom X daripada ibu, akan terhasil bayi perempuan. Dan jika sperma mengandungi kromosom Y, anak lelaki akan terhasil.

6. Mata bayi

bayi bermata biru

Kedua-dua ibu dan bapa mempunyai peranan dalam menentukan sama ada bayi akan mempunyai warna anak mata yang cerah atau gelap. Namun, jika bapa mempunyai ciri-ciri tertentu, bayi tersebut akan mengikut warna mata bapa.

‘Aku Bagi Kata Dua, Kerja Atau Tinggalkan Kami Dan Dia Pilih Tinggalkan Kami’

Tabahnya seorang isteri dan juga ibu, sanggup berkorban untuk suami biarpun terpaksa mengeluarkan semua simpanan dan menjual semua barang kemasnya. Awal perkahwinan mereka, sangat bahagia. Namun selepas suaminya terpengaruh dengan dakyah perniagaan atas angin, kehidupan mereka mula berubah. Sehinggalah satu tahap si suami tergamak meninggalkan anak dan isteri.

Pengalaman yang lalu membuatkan wanita ini tidak lagi percaya dengan pendapat bahawa susah senang dalam rumah tangga, isteri perlu setia bersama suami. Sebaliknya isteri perlu menilai, berbaloikah pengorbanan yang dilakukan jika si suami masih leka dan lalai dalam menggalas tanggungjawabnya sebagai suami atau bapa. Semoga bermanfaat.

INI kisah kenapa aku tak setuju dengan pendapat ‘isteri kena susah senang bersama suami’.

Pendapat aku, susah senang bersama suami kena tengok juga suami kau ada effort tak untuk kau dan keluarga? Kalau tak ada, jangan jadi bodoh.

Aku berkahwin pada usia muda, 22 tahun. Masa itu aku rasa aku dah cukup matang dah untuk berkahwin. Padahal masa itu aku masih belajar di universiti tahun tiga.

Masa aku dengan confident beritahu my mom yang aku nak berkahwin time belajar and future husband aku pun masih belajar. Tak tahulah apa yang buat mak aku setuju. Mungkin disebabkan kesungguhan aku agaknya. Cuma satu ayat my mom cakap, “Boleh kahwin tetapi dah tak boleh minta duit dari parent. Kena tanggung sendiri.”.

Kitorang masa zaman belajar itu dengan duit MLM itulah kitorang berkahwin. My ex husband siap boleh bagi hantaran RM6,000 dan masih boleh buat majlis di kedua-dua belah pihak. Paling grand majlis sebelah lelaki yang dibuat di Dewan Sri Melati, Putrajaya. Tetapi aku rasa ayah dia sponsor sebab ayah dia Ketua Pengarah.

Setahun aku berkahwin, memang best. Setahun memang rasa macam honeymoon sebab masa itu duit MLM kitorang masih ada. Sempatlah pergi honeymoon di Pulau Redang.

Sampailah MLM itu jatuh dan duit kitorang dah semakin susut. My ex husband pula, sebab dah terpengaruh dengan dakyah MLM, dia berhenti belajar dan tak tamatkan Diploma Engineering. Paling teruk, dia masih percaya dengan MLM dan jadi gila dengan MLM.

Aku yang pada masa itu masih belajar, struggle yang amat untuk belajar tanpa ada duit. Akhirnya aku pilih untuk jual ice blended di pasar malam. Enam hari seminggu. Pasar malam ini petang, jadi aku boleh jual tanpa ganggu kelas. Tak banyak dapat, sebulan dapat RM1,000 sahaja.

Tak cukuplah untuk aku makan. Kitorang pun dah pindah dari rumah apartment ke rumah ala-ala setinggan sebab duit dah tak ada. Kerja pasar malam itu, my ex husband itu pun ikut sekali. Kiranya kitorang buat bersama-sama.

Sampailah aku pregnant. Aku start muntah-muntah waktu petang. Selalu orang kena morning sickness. Aku jenis petang baru mabuk-mabuk. Jadi, aku tak mampu nak pergi pasar malam.

Aku expect ex husband akan teruskan kerja di pasar malam. Tapi dia kata dia malu kerja seorang diri. Dia nak aku ada juga, padahal dia tahu aku tak mampu. End up, perniagaan di pasar malam itu tamat macam itu saja. Duit?

Duit masa inilah sangat crucial. Aku tak dapat PTPTN, biasiswa pun tak ada. Duit MLM kitorang pun dah tak ada. Nak kerja? Aku belajar lagi. Pasar malam? Ex husband aku tak nak kerja dah. Parent? Aku teringat ayat mak, “Dah tak boleh minta duit parent”. And aku nak tutup aib suami, jadi aku tak beritahu sesiapa.

Jadi, macam mana aku nak survive? Semua simpanan aku sejak dari kecil, segala duit Bank Islam dan Tabung Haji aku keluarkan. Tabung Haji itulah yang paling sedih sebab nama aku ‘Q’ untuk pergi haji. Tetapi ex husband convince aku yang dia akan bawa aku pergi haji dengan pakej yang paling mahal.

Bila habis semua duit Tabung Haji aku, kitorang survive guna barang kemas aku. Lepas satu persatu aku gadaikan. Gelang dan cincin aku, total ada dalam RM12,000. Kenapa aku gadaikan? Sebab laki aku kata dia akan ganti. Akan ganti okey. Hahaha! Gelakkan diri sendiri.

Aku langsung tak sedar yang aku saja berkorban pada masa itu. Duit simpanan aku, barang kemas aku. Bila semua itu dah habis, aku mula meminjam dengan best friends dan aku memang bertuahlah sebab ramai best friend yang tak akan tanya kenapa kau nak pinjam. Diorang akan bagi saja dan aku mula pinjam duit kawan.

Aku ada pesan pada ex husband, yang aku dah nak bersalin. Dia kena cari juga duit untuk bayar bil hospital. Aku dahlah bersalin di Putrajaya saja pun, bukannya hospital swasta. Aku ingat lagi, masa lepas aku bersalin, masa di wad aku tanya dia duit dah ada ke belum. Dia kata tak ada.

Dan aku dengan prinsip isteri kena susah sama suami inilah, aku bagi dia gelang terakhir yang aku simpan untuk dia gadaikan bayar bil hospital.

Bila anak aku lahir, aku fully breastfeed. So jimat tak payah beli susu. Aku beli breastpump pun guna duit orang datang melawat baby dan hulur duit.

Selepas baby lahir dalam sebulan selepas itu, aku dapat tawaran DPLI, diploma untuk jadi guru dan dapat elaun RM1,100. Elaun inilah yang aku gunakan untuk bayar sewa rumah, bayar nursery anak, bayar minyak kereta dia dan makan. Menu makan kitorang selalunya memang nasi putih dengan telur goreng. Kalau dah tak lalu sangat, aku tukar sardin. Masa itu sardin murah, sekarang je sardin mahal.

Baju ke, tudung ke, aku tak pernah beli. Skincare, lipstick ke apa pun aku tak beli. Muka aku memang dah tak serupa orang berumur 25 tahun pada masa itu.

Bila mak aku perasan yang aku dah tak pakai gelang dan cincin, padahal aku memang selalu pakai dari masa selepas SPM tak pernah tanggalkan, aku jawab aku simpan gelang itu semua. Tipu, ye aku tipu sebab aku fikir aku boleh selamatkan rumah tangga aku dan aku tak nak aibkan laki aku.

Bila bulan puasa, kitorang setiap hari berbuka di masjid sebab free. Selepas itu akan ada orang bagi bubur lambuk free. Itu aku simpan dan panaskan untuk makan sahur. Sebab apa, sebab aku nak beli baju Melayu anak aku walaupun harganya cuma RM20 beli di Jalan TAR.

Sampai akhirnya aku dapat kerja sebagai guru. Bila aku dapat kerja jadi guru, masa ini dah lima tahun perkahwinan. Dekat empat tahun kitorang hidup susah gile. Tetapi aku yang hilang semua duit simpanan, barang kemas dan tanggung hutang.

Bila aku start kerja jadi guru, ex aku tak pernah tanya pun berapa banyak gaji aku, berapa banyak aku bayar nursery, beli pampers anak, bayar bil rumah bagai. Tak pernah langsung dia bertanya melainkan dia hanya tahu minta duit.

Dia asyik minta duit dari aku RM500 sebulan dan dia yakinkan aku yang dia akan ganti balik. Dia tak pernah tanya yang gaji aku cuma RM1,900 sebulan. Boleh lagi dia minta RM500 dari aku setiap bulan.

Dia kata kalau tak bagi, macam mana dia nak cari kerja. Dan dia masih taksub dengan MLM. Aku tahu dia guna duit itu untuk melabur dalam MLM yang memang penipu. Tetapi dia tak pernah sedar.

Bila sampai satu tahap di mana kesabaran aku masih menipis, aku bagi dia kata dua sama ada kerja atau tinggalkan ktaorang. Dia pilih untuk tinggalkan aku dan anak aku. Eh? Macam itu saja?

Paling aku benci, kawan-kawan dia siap beri nasihat paling bangang untuk tutup saja buku lama dan buka buku baru. What? Aku berkorban bagai nak mati dan habis segala-galanya ini langsung tak bernilai weh! Aku buku lama saja, pergi je cari lain buka buku baru.

Setahun selepas itu, ex husband berkahwin dengan seorang janda anak satu yang kerja as lecturer. Ya, dia ada rupa, bolehlah jual rupa dia dan carilah orang lain.

Jadi pengajarannya, isteri kena susah senang bersama suami itu kau kena tengok dulu. Suami kau itu ada usaha tak nak mengubah keadaan ini sekarang atau kau sahaja yang berkorban. Kalau kau seorang saja yang berkorban, tak payahlah gadaikan segala-galanya. At least kalau kau ditinggalkan, kau tak rasa ralat.

Tamatlah kisah yang berlaku pada tujuh tahun yang lalu. Ex husband yang dah berkahwin kali kedua itu pun akhirnya bercerai juga dengan isteri baru dia itu. Aku? Aku tak percaya lelaki sampai ke hari ini, end up single. Single is simple, yang penting aku bahagia. The end.

Sumber: Ismi Sazwani

Via The Reporter

‘Kau belanja ape je sampai banyak tu, bodoh!’ – Suami berang dan tengking isteri kerana dicaj RM275 untuk beli barang keperluan

Malang nasib seorang isteri apabila dia ditengking suaminya di hadapan orang ramai gara-gara barangan keperluan rumah yang diambil melebihi bajet si suami. Bukan saja diaibkan, malah ditinggalkan pula si isteri dan dua orang anak kecil di kaunter itu dengan duit RM150.

Alangkah zalim dan dayusnya suami yang tidak guna seperti ini. Kasihan si isteri terpaksa menanggung malu. Semoga si suami sedar akan kesilapannya dan bertaubat sebelum terlambat.

ASSALAMUALAIKUM admin. Saya tiada masalah rumah tangga. Cuma nak berkongsi satu kejadian di depan mata.

Begini, tengah hari tadi saya pergi belanja barang dapur di shopping mall The Mines, Serdang. Selepas saya memilih barangan dapur, saya pergi ke kaunter untuk membuat pembayaran. Ketika sedang menunggu giliran, di depan saya ada satu pasangan suami isteri bersama dengan dua orang anaknya. Seorang masih bayi dan yang seorang lagi anaknya lebih kurang sebaya dengan anak saya.

Saya terkejut apabila juruwang itu kata mereka kena bayar RM275. Saya dengar dengan jelas. Tahu apa jawapan si suami?

“Kau belanja ape je sampai banyak tu, bodoh!” si suami menengking isterinya di depan orang ramai.

Masa insiden itu berlaku, di belakang mereka ada dalam lima orang termasuk saya yang sedang menunggu giliran membuat pembayaran. Saya tengok wajah si isteri merah padam menahan rasa malu.Selepas itu si suami terus menghulur duit RM150 dan terus pergi tanpa mempedulikan isteri dan dua orang anaknya. Si isteri terus memberitahu juruwang itu yang duitnya tidak cukup untuk membuat pembayaran. Dia letak barang-barang lain dan hanya mengambil beras, pampers, susu dan telur sahaja.

Saya kasihan melihat dia, lalu saya cakap pada dia, “Akak ambil saja, biar saya yang bayar bakinya.” Pada awalnya dia tidak mahu dan kata, “Takpe dik,”. Saya paksa juga dia menerima sebab di belakang ada ramai yang sedang menunggu giliran untuk membuat pembayaran. Dengan rasa berat hati, dia mengambil barang-barang itu semua.

Hati saya rasa sedih melihat insiden yang berlaku di depan mata. Saya tak sampai hati tengok anak-anak dia. Tanpa sedar air mata saya mengalir pada masa itu. Mungkin di dalam hati dia juga menahan kesakitan dan rasa malu dimaki dan ditengking oleh suaminya di depan orang ramai.Saya nak sampaikan kepada lelaki di luar sana, jangan kau memalukan isteri di depan orang ramai. Jangan kau hina dia. Sebaliknya hargailah isteri kerana nafkah sesungguhnya adalah tanggungjawab suami.

Itu saja yang saya nak kongsikan. Sampai sekarang saya masih teringat akan insiden itu. Alhamdulillah, suami saya baik dan cukup dalam memberi nafkah kepada saya dan anak-anak. Terima kasih min.

Sumber: Kisah Rumah Tangga

7 Tips Mudah Untuk Melatih Anak Anda Solat Subuh

Riak Babah Yaya menyampaikan ‘seru’nya:

“Mama, lepas ni, ajar Yaya solat Subuh”.

Riak wajahnya serius. Saya tahu, mesti suami serius tentang hal ni.

“Ok” jawab saya pendek. Tapi dalam hati tertanya-tanya ‘ok ke Yaya solat Subuh. Nak ke dia? ke dia akan merengek-rengek, tak mahu solat?’

Sebab di fikiran saya solat subuh lain dari solat-solat yang lain. Sebab waktunyakan awal macam tu. Nak ke anak solat bila diminta? Ye lah, dia baru nak masuk 6 tahun. Untuk bangun tidur pun perlu dipujuk-pujuk baru mood dia ok.

Dalam tertanya-tanya tu, saya lakukan juga. Tapi perkara pertama yang saya lakukan ialah beritahu yaya ‘kenapa dia kena solat subuh’.

Solat belum suruh lagi, tapi cerita dulu. Saya ingat lagi, kata Yaya:

“Tapi kan Yaya dah sembahyang magrib, isyak, sembahyang kat sekolah (zohor/asar)”

Saya jawab simple je:

“Sembahyang ada lima Yaya: Magrib, Isyak, Zohor, Asar, and Subuh. Sebab kita nak ingat Allah. Allah suka kalau kita solat semua. Nanti Allah pun akan ingat kita, sayang kita laaaagi banyak, protect kita dari orang jahat, bagi kita present, bagi kita happy. Yaya nak tak Allah sayang yaya macam tu?”

Anak ni senang je. Bila kita dah umpan dia dengan benda benda yang best tu, mudah je dia jawab “Nak”

“OK, kalau yaya nak, esok Yaya start solat subuh ek. Solat dengan mama. Lepas mandi kita take wuduk and solat.” Saya memberi gambaran bagaimana rutinnya paginya akan berubah esok.”

“Nanti mama ajak Yaya solat subuh Yaya jangan nangis ek. Kita solat happy-happy ok. Sebab yaya kan nak Allah sayang Yaya, betul tak?” Ayat ni penting supaya dia kena ‘alert’ yang esok dia tak boleh merengek, tak boleh nangis bila di ajak solat.

“Ok mama” jawapannya, bunyik macam ok. Tapi saya debar untuk tahu macamana ragamnya esok hari bila sampai waktu utk solat subuh tu.

Masha Allah, sejujurnya saya benar-benar terperanjat. Saya sangkakan dia mula nak merengek, mula nak culas, tapi dia follow apa yang mama suruh buat: mandi, take wuduk, pakai baju sekolah, pakai telekung, solat dengan mama. Siap berzikir lepas solat. Kemudian baru doa.

Takde merengek, takde nak buat hati mama panas. Gayanya tu macam dah biasa solat subuh.

Alhamdulillah, terima kasih Tuhan kerana memasukkan nur-Mu dalam hati anakku. Sudah beberapa hari ini kami solat subuh bersama.

Ia memberi saya kefahaman baru. Yang anak walaupun kecil sebenarnya tidak sukar untuk mula belajar beribadah. Walaupun untuk solat subuh yang dugaannya lebih hebat.

Mengikut pengalaman saya yang kecil ini, saya rumuskan begini. Untuk mudah melatih anak kecil solat subuh:

#1 Biasakan Dulu Anak Solat Yang Lebih Mudah

Yaya bermula dengan solat maghrib. Ia diwajibkan setiap hari sampai dia sudah terbiasa dengan rutin itu. Sehingga dia tahu, solat itu ‘part of her daily life’.

Pada peringkat awal saya tak minta dia solat semua. Hanya maghrib. Sebab saya taknak anak rasa terbeban sampai tak suka dengan ‘solat’. Bayangkanlah, tak pernah solat tetiba kena solat 5 waktu.

#2 Sambung Pula Dengan Solat Yang Lain Sekiranya Sudah Terbiasa

Bila anak sudah ada idea dan biasa dengan solat, sambung pula dengan solat lain yang juga mudah: solat isyak. solat zohor dan asar. Insha Allah bab ini tidak sukar.

#3 Terangkan Kepada Anak Anda Sebab Solat Subuh

Untuk solat subuh, berikan anak kefahaman dulu kenapa dia perlu bangun pagi dan solat subuh. Apa yang anak akan dapat bila dia melakukannya. Apa kaitan solat subuh dengan hariannya.

#4 Solat Bersama Sama Anak

Bila anak dah faham ‘the why factor’, ajak anak solat bersama-sama kita. Nyatakan stepnya satu persatu: mandi, take wuduk, etc. Sebab ini adalah pengalaman pertama anak. Jadi step perlu jelas untuk mereka.

#5 Puji Anak

Bila anak memberikan kerjasama yang baik, wajib puji mereka. Siap peluk siap cium bagai. Biar anak tahu yang kita semakin sayang dia bila dia suka solat.

Kalau anak menunjukkan aksi ‘liat’, beri mereka galakan. Anak boleh buat, cuma maybe mereka tak biasa lagi. Tak faham lagi. Sebab ia adalah perkara baru untuk mereka. Jadi tugas kita ialah teruskan mengajak dengan memberi galakan.

Puji perubahan kecil yang mereka lakukan.

#6 Consistency Itu Penting

Ajak anak solat subuh setiap hari walaupun hari tu kita dah lambat. Walaupun kita perlu keluar lebih cepat. Supaya anak faham, solat subuh ni mesti dilakukan setiap hari, sama macam dia mesti makan, tidur.

Walaupun terkejar-kejar waktu, lakukan dengan cara yang bahagia. Supaya anak nampak solat subuh ni best. Ada zikir. Zikirlah seronok seronok, happy-happy, walaupun dalam hati ‘alamak, dah lambat sikit’. Anak akan nampak ia best sama macam mereka happy kalau dapat main di playground.

#7 Berdoa Kepada Allah

Kita mak ayah cuba yang terbaik, tapi kita pun tahu hidayah ni dari Allah. Yang buka hati anak untuk suka solat adalah Allah. Jadi kita serah kepadaNya. Selepas solat, saya akan doa, antaranya:

“O Allah, thank you bagi anak mama suka solat subuh. Please help yaya untuk bangun happy, solat subuh happy everyday. Thank you Allah”

dan ia sengaja di nyatakan dengan jelas supaya anak dengar dan dia juga meng-amin-kannya.

“We do the best, nanti tahulah Allah uruskan the rest”

Saya yakin ibu bapa lain juga punya pengalaman atau tips masing-masing dalam hal ini. Yang dikongsikan di sini hanya berdasarkan pengalaman saya meminta yaya solat subuh dan alhamdulillah, dia solat dengan gembira.

Jika anda juga punya pengalaman dan tips, mohon share kan juga semoga kita semua boleh mendapat manfaat dari nya. Mudah-mudahan Tuhan membantu kita semua mendidik anak-anak, dan menjadikan mereka manusia luar biasa: yang dalam hatinya ingat Tuhan, yang luarannya juga hebat sebagai khalifahNya.

TIPS AGAR SENTIASA DIKASIHI SUAMI. PARA ISTERI SILA BACA

Tahun-tahun pertama perkahwinan adalah tempoh paling bahagia bagi pasangan suami isteri, namun dengan selarinya peredaran waktu, kasih sayang yang dirasakan selama ini dirasakan semakin memudar.
Ada isteri yang merasakan suaminya sudah tidak menyayanginya lagi. Tidak, jangan melulu menyalahkan suami. Mungkin anda jugalah penyebabnya.
Mari kita semak kembali apa yang kebanyakan suami sukakan dan mahukan daripada isterinya. Berikut adalah 17 perkara yang isteri perlu beri perhatian dalam menambat hati suami:

1. Mengambil berat tentang penampilan suami

Ada suami gemar diberi perhatian akan hal-hal remeh yang berkaitan dengan dirinya. Dia akan senang jika isterinya mencadangkan baju apa hendak dipakai, mengenakan kancing bajunya, mengemaskan tali lehernya, mengelap kasutnya, memotong kukunya dan sebagainya.
Walaupun suami anda bukan jenis yang begini, tiada salahnya anda mencuba dan lihat kesukaannya.
Dari situ anda akan mengetahui apakah suami anda jenis suka dimanja atau suka berdikari. Kita tidak tahu bagaimana ibu melayaninya dahulu. Anda kena lebih baik daripada layanan yang diterima daripada ibunya.
Berasa banggalah melihat suami anda segak setiap hari. Jangan berfikiran negatif, bimbang suami ditackle orang, sebab sekiranya anda ikhlas, keikhlasan itu akan dibalas dengan kejujuran yang lahir dari lubuk hatinya, bukan berpura-pura.
Lagipun anda mendapat pahala berbuat begitu.
Ini bukan hendak menjadikan anda hamba. Sesetengah isteri memang merasakan begitu.
Padahal perkara ini ada disebut dalam hadis, “Ya Fatimah, barangsiapa wanita meminyakkan rambut dan janggut suaminya serta memotong kumisnya dan mengerat kukunya, Allah akan memberinya minum air dari sungai-sungai di Syurga, diringankan baginya sakaratul maut, akan didapati kuburnya menjadi sebuah taman Syurga, Allah mencatatkan baginya bebas dari api Neraka, dan selamat dari Titian Sirat.”

2. Menambat hati suami dengan bersegera pergi jika dipanggil

Pernahkah anda ‘dipanggil’ suami ketika sedang memasak atau melakukan pekerjaan lain?
Anda wajib memenuhi ‘panggilannya’ itu. Tinggalkan semua pekerjaan dan tunaikan ‘permintaannya’. Tapi jangan tengah goreng ikan, anda pergi berlari tunggang-langgang kepadanya untuk ‘tugas’ baru.
Minta dia tunggu sebentar. Kemaskan diri dan pergilah kepadanya.

3. Menambat hati suami dengan sentiasa berhias untuk suami

kebanyakan lelaki cukup cerewet dengan kebersihan. Mereka akan bosan apabila isteri menyambutnya dengan rupa dan rambut yang kusut masai, anak-anak yang comot dan rumah yang ‘bak kapal pecah’.
Sesibuk mana pun anda, persiapkan diri sebaiknya tatkala menyambut kepulangan suami. Hadiahkan dia senyuman.
Kalau dia bermasam pun tak mengapa, anda sudah mendapat pahala sedekah dengan memberikannya senyuman.
Rugi ke senyum?

4. Layan suami seperti raja

Sesetengah suami suka dilayani seperti raja. Dia suka jika isterinya membantu mengelap peluhnya, menyediakan keperluannya untuk mandi dan berdiri ketika ia hendak pergi atau kembali.
Ungkapan-ungkapan seperti, ‘Bang, nak makan dulu atau nak mandi dulu atau nak tidur dulu?’ cukup untuk membuat suami tersenyum dan mengurangi penatnya.

5. Ucapkan terima kasih setiap pemberian suami

Lelaki kadang-kadang suka dipuji.
Jangan lupa hargai setiap barang pemberiannya meskipun tidak seberapa nilainya.
Sekadar ucapan terima kasih dari seorang isteri ketika menerima pemberian, sangat bermakna dan membekas di hati suami.
Kalau rasa tak suka dengan pemberian itu, ucapkan dulu terima kasih, baru beritahu. Misalnya, “Terima kasih bang, belikan Nor kain, cantiknya, Nor suka. Tapi kalau lain kali abang nak beli Nor nak warna kelabu pulak”
Suami tak akan tersinggung, malah faham bahawa dia masih belum mengerti kegemaran isteri dan akan cuba memperbaikinya.

6. Jangan berleter!

Suami akan bosan jika isterinya ‘cerewet’ dan selalu bertanya, hendak ke mana, acara apa, bila balik, kenapa lambat balik, jumpa siapa tadi dan sebagainya.
Banyak tanya tu lebih kurang macam berleter juga. Mana ada suami yang suka isterinya berleter.

7. Menambat hati suami dengan menemaninya makan

Jika anda menghidangkan makanan untuk suami tetapi tidak menemaninya makan, sama halnya seperti memberi makan kucing. Ini pun ada disebut dalam hadis.
Sebaik-baiknya temanilah dia meskipun sekadar satu suapan, tak pun duduk sambil minum-minum sementara menanti dia selesai.
Thabit al-Banni berkata, “Terdapat seorang wanita dari Bani Israel yang buta sebelah matanya, yang sangat baik pekertinya terhadap suaminya. Apabila dia menghidangkan makanan di hadapan suaminya, dipegang pelita sampai suaminya selesai makan. Pada satu malam, pelitanya kehabisan sumbu, lalu diambil rambutnya untuk dijadikan sumbu. Esok harinya, matanya yang buta kembali melihat. Allah memuliakannya kerana rasa hormatnya kepada suami.”
Inilah cara paling ampuh untuk menambat hati suami, bermula dari dapur. Baca artikel ini berkenaan menambat hati suami melalui perutnya.

8. Tingkatkan ilmu pengetahuan

Suami senang dengan kefasihan isterinya dalam berkata-kata, bijak dalam bertindak dan menjadi partner yang baik dalam berdiskusi. Tingkatkan kualiti intelektual anda dengan banyak membaca buku dan gali pelbagai informasi.
Hal ini jadi lebih penting jika anda suri rumah sepenuh masa. Sesetengah suami memang memandang rendah sedikit isteri  yang berstatus begini.
Jadi anda kena tingkatkan pengetahuan dengan mengambil tahu mana-mana yang patut.

9. Jangan terlalu kuat membangkang

Jangan kuat membangkang pendapat suami. Kebanyakan suami tak suka pendapatnya dibangkang. Walaupun agak salah, sebaik-baiknya terima dahulu. Kalau nak membangkang pun tengok nada suara dia dan perhati nada suara anda.
Ingat, anda ibarat perdana menteri dan dia raja. Mana ada raja yang boleh terima kalau asyik dibangkang oleh perdana menteri.
Isteri yang kuat membangkang memang sengaja mencari kebencian suami. Anda tinggal sebumbung dengannya. Sudah tentu anda perlu sependapat dengannya dalam semua isu.
Kalau tak sependapat pun, simpan sendiri dan keluarkan balik sedikit-sedikit mengikut kesesuaian masa dan tempat. Pendek kata, seboleh mungkin, sentiasa tunjukkan anda sependapat dengannya.

10. Jadilah bidadari yang menenangkan fikiran

Suami mahu isterinya sebagai penenang fikiran. Jadi, berperananlah sebagai bidadari, bukan duri yang asyik menyucuk perasaan suami sehingga rumahku menjadi nerakaku.
Kalau isteri sudah tidak bersifat penenang, suami akan mencari pengganti.

11. Sambut kepulangan suami dengan ketenangan

Kalau anda ingin suami berlama-lama dirumah, jangan sambut kepulangannya dengan pelbagai masalah anak-anak dan urusan dapur yang remeh-temeh.
Mulailah pembicaraan yang menyenangkan, kerana suami perlukan freshener setelah seharian dengan masalah di tempat kerja.

12. Sediakan tempat tidur yang eksklusif

Tempat tidur bukan sekadar menyimpan rahsia-rahsia suami isteri, melainkan juga tempat ternyaman mereka untuk saling mencurah perasaan dan saling membuktikannya dengan perilaku.
Jadikan ia kamar yang eksklusif dan peribadi. Kebanyakan suami tidak suka tempat tidurnya dimasuki orang tanpa izinnya. Kreatif sedikit dalam menghias bilik tidur ini.
Berikan warna-warna yang digemari oleh suami. Susun kembali bunga supaya tidak jemu memandang. Untuk lebih romantik letakkan gambar-gambar perkahwinan disini.

13. Elakkan gangguan

Pantang bagi kebanyakkan suami jika tidurnya terganggu. Jauhkan anak-anak darinya ketika dia sedang tidur. Tunggu dia terjaga dahulu sebelum memblander atau menumbuk sambal. Kecilkan suara tv.

14. Isteri yang manja tapi bukan mengada-ngada

Suami suka isteri yang pandai bermanja-manja tapi jangan sampai mengada-ngada. Disitulah cantiknya perhubungan suami dan isteri.
Isteri yang pandai bermanja-manja bukan sahaja mendapat semua yang dikehendakinya, malah menyenangkan suami dan membuatkan suami teringat-ingat.
Kalau dah suami teringat-ingat, takkanlah dia nak cari lain.

15. Jangan kuat merajuk

Jangan kuat merajuk dan tarik muka masam terutama tatkala suami sedang berserabut dengan masalah. Merajuk tak bertempat ini hampir sama dengan mengada-ngada.
Anda kena ingat, merajuk jawapanya adalah pujuk. Jika suami sedang serabut dengan masalah, bolehkah dia memujuk?

16. Beri pendapat bila ditanya sahaja

Dan jangan pula banyak tanya, biarkan suami isteri meminta anda memberi pandangan. Sebab pandangan anda yang tidak tepat dan bertentangan dengan pendapatnya akan membuahkan perasaan geram.
Setakat geram tidak mengapa, kalau dia marah sudah tentu dia tidak akan meminta pandangan anda lagi pada masa akan datang.

17. Jangan memperkecilkan kemampuan suami

Selalu merangsang prestasinya. Kalaupun dia lemah dan ada masalah jangan perkecil-kecilkan kemampuannya itu.
Dorong dia dengan kata-kata motivasi dan letakkan dihatinya bahawa anda sentiasa percaya suatu hari nanti masalah itu dapat diatasi. Usahakan rawatannya tanpa berputus asa.

Penutup:

Kebahagian rumah tangga adalah bergantung kepada kedua-dua belah pihak, baik dari pihak si isteri mahupun suami. Semuanya memainkan peranan yang penting.

 

BACA JUGA…..

Memasak Untuk Suami di Dapur, Jalan ke Syurga Termudah Untuk Wanita!

Salah satu pesan orang tua kepada  anak perempuannya adalah “Cinta suami bermula dari perut”.

Ketelitian seorang wanita dalam memberikan hidangan yang memanjakan lidah suaminya, memang tidak hanya berhasil memikat kasih sayang dan perhatiannya, namun juga terbukti berjaya menghidangkan kebahagiaan untuk rumah tangga mereka.

Suami mana yang tidak akan senang melihat isteri yang begitu serius  melayaninya, serta mengambil berat soal makan minumnya.

Bagi suami yang bijak menghargai, perkara ini membuatkan kekurangan wanita yang menjadi isterinya seolah–olah tertutup oleh perbuatannya yang menjaga cita rasa lidah suami.

Dan tentunya untuk si isteri, kebahagiaan sudah pasti diperolehinya kerana redha suami memang menjadi tujuan   perjuangan dan matlamat seorang wanita muslimah.

Dapur Tempat “Berkarier”. Tempat Memupuk Kasih Sayang Kepada Suami

Betapa ruginya jika masih ada beberapa orang yang berfikir bahawa dapur bukanlah tempat wanita moden dalam `berkarier`.

Bahkan ada sebahagian dari mereka dengan ikhlasnya memberi pahala dengan pembantu rumah.

Beribu alasan kesibukan dan ketidakmampuan diberikannya, termasuk alasan bahawa zaman sekarang pekerjaan rumah hanya mengikat  perkembangan kreativiti wanita.

Hanya orang-orang yang belum mengerti kedamaian melayani suami, yang akan berfikiran bahawa pekerjaan dapur hanya merendahkan wanita.

Begitulah pendapat kebanyakkan mereka; – Selalu di dapur, maka  masa depan wanita tamat.

Namun hal ini berbeza dengan fikiran  wanita yang menjunjung tinggi sebuah keikhlasan. Melayani suami bukan bererti memasrahkan diri menjadi pelayan.

Melayani suami bererti meningkatkan darjat diri, dari yang hanya berfikir tentang diri sendiri, dia tanggalkan ego demi untuk membahagiakan orang lain.

MasyaAllah, ini bukanlah perkara yang mudah untuk dilakukan, tetapi juga tidak mustahil dijalankan. Wanita ajaib bagaimana  yang dapat buat seperti ini, kecuali akan menjadi berkat untuk pasangannya.

Apa–apa pekerjaan rumah yang begitu berat, betapa banyak kesibukan diluar yang menyita waktu mereka, namun seorang wanita solehah akan tetap memfokuskan bahawa keluarga adalah nombor satu, dan kerana memang itulah tanggungjawab untuknya, dari Allah sang maha penguasa.

Fikirannya  selalu terfikir untuk  menyiapkan apa yang dia boleh hidangkan untuk suami tercinta. 

Pahala untuknya akan mengalir dengan deras dan tiket untuk masuk ke dalam syurga Allah insyaallah akan digenggaman.

Memang masih banyak cara untuk membahagiakan suami kita selain dengan memasak makanan kesenangannya.

Namun, adakah cara yang lebih baik untuk memenuhi selera makan mereka selain dengan memenuhinya dengan tangan kita sendiri.

Pastilah sebuah kebanggaan bagi kita dapat merawat suami sebagai sebahagian dari amanah kita yang kita lakukan dengan tangan kita sendiri, dan menjadikan kita peribadi yang dapat dipercayai dalam menjaga amanah.

Maka jangan pernah melecehkan ketentuan Allah, dan jangan menunggu sampai hak  itu diambil Allah barulah kita menyedari kekeliruan kita.

Maka sebaiknya kita mulai menumbuhkan rasa malu, saat mengetahui bahawa sang suami cenderung menyukai makanan di luar dan atau buatan orang lain.

Manfaatkan waktu sebaik mungkin, kerana sungguhnya Allah menyediakan syurga untuk hambanya yang bersungguh- sungguh dalam belajar.

Siapa pun anda, apa pun kedudukan dan pekerjaan serta kesibukan saat ini, jangan pernah menganggap remeh hasil tangan kasih sayang dari sebuah ruangan kecil yang bernama dapur.

kebahagiaan suami, perhatian dan kasih sayangnya dapat anda ikat dari sana. So, mengapa tidak   memulakannya sekarang?

Selamat memburu pahala..

Tips Hubungan Suami Isteri: Rahsia Hubungan Kekal

“Dan gaulilah isteri-isteri kalian dengan baik. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan banyak kebaikan padanya.”    (an-Nisa : 19 )

Menerusi ayat diatas, sudah cukup jelas betapa Allah SWT menyeru kita supaya menjaga dan melayani isteri sebaik yang kita mampu. Isteri merupakan amanah oleh Allah SWT kepada kita.

Sebarang kekurangan yang ada pada dirinya haruslah kita terima dengan sabar.

Dia manusia dan diri kita ini juga manusia. Dia punyai kekurangan dan begitu juga diri kita. Seharusnya kita bertolak ansur dan saling melengkapi kekurangan antara satu sama lain.

Jika dia dapat menerima segala kekurangan diri kita, mengapa kita mampu melakukan yang sedemikian rupa kepadanya?

Diriwayatkan oleh Maisarah bin Ali dari Ar-Rafi dari Abu Sai’id Al-Khudzri,

“ Barangsiapa menggembirakan hati isteri (maka) seakan-akan menangis takut kepada Allah, maka Allah mengharamkan tubuhnya dari neraka.

Sesungguhnya ketika suami isteri saling berpandangan, maka Allah memerhatikan mereka berdua dengan penuh rahmat. Manakalah suami merengkuh tapak tangan isteri, maka berguguranlah dosa-dosa suami isteri itu dari sela-sela jarinya.”

“Ingatlah (wahai kaumku), terimalah pesanku untuk berbuat baik kepada para isteri, isteri-isteri itu hanyalah dapat diumpamakan kawanmu yang berada disampingmu, kamu tidak mempunyai apa-apa dari mereka selain berbuat baik, kecuali kalau isteri-isteri itu melakukan perbuatan yang keji yang jelas (membangkang atau tidak taat) maka tinggalkanlah mereka sendirian di tempat tidur dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak melukai.

Kalau isteri-isteri itu taat kepadamu maka janganlah kamu mencari jalan untuk menyusahkan mereka. Ingatlah! Sesungguhnya kamu mempunyai kewajipan terhadap isteri-isterimu dan sesungguhnya isteri-isterimu itu mempunyai kewajipan-kewajipan terhadap dirimu.

Kemudian kewajipan-kewajipan isteri-isteri terhadap dirimu ialah mereka tidak boleh mengizinkan masuk ke rumahmu orang yang kamu benci. Ingatlah! Kewajipan terhadap mereka ialah bahawa kamu melayani mereka dengan baik dalam soal pakaian dan makanan mereka.”   

(Riwayat Tarmizi dan Ibnu Majah)

Menurut pandangan Islam, lelaki yang terbaik adalah yang memberikan yang terbaik dan memberikan perhatian kepada isterinya.

Melayani isteri dengan akhlak yang sopan merupakan sebahagian dari akhlak yang diajar Islam, bukankah nafsu lelaki itu juga merupakan satu anugerah yang dapat digunakan untuk melayani isteri dengan akhlak yang sopan.

Turut menjadi kebaikan buat suami apabila berusaha untuk memenuhi segala kemahuan isteri selagi tidak bertentangan dengan hukum syarak. Cara yang terbaik untuk membelanjakan rezeki kurniaan Allah SWT adalah dengan membelanjakannya untuk keperluan keluarga.

Seorang suami tidak mempunyai hak untuk membenci isterinya. Hal ini kerana dalam setiap keburukan yang ada pada isteri, pasti ada juga kebaikan yang telah Allah SWT ciptakan padanya.

Suami juga tidak mempunyai hak untuk mengubah mana-mana sikap isteri yang tidak disukainya sekiranya sikap tersebut tidak bercanggah dengan agama Islam.

Setiap insan mempunyai personaliti dan gaya masing-masing. Suami tidak boleh untuk mengubah personaliti isteri untuk disesuaikan dengan personalitinya.

 

Seperti yang telah disebutkan tadi, suami sendiri tidak terlepas dari sebarang cela. Oleh hal demikian haruslah diterima isterinya sepenuh hati dan redha dengan segala kekurangannya.

Meskipun suami merupakan ketua keluarga, namun ia tidak bermakna suami boleh menggunakan haknya dengan sesuka hati.

Oleh hal itu, suami tidak boleh menyuruh isterinya melakukan sesuatu yang diluar kemampuan ataupun memberikan terlalu banyak arahan terhadap isterinya. Ini bersesuaian dengan firman Allah SWT;

“Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajiban menurut cara yang baik akan tetapi para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan atas isterinya.”  

(al-Baqarah : 228)

BACA LAGI…

Di Belakang Setiap Lelaki Berdirinya Seorang Wanita Yang Hebat!

Di belakang setiap lelaki yang hebat berdirinya seorang wanita; di belakang setiap lelaki berdirinya seorang wanita yang hebat; di belakang setiap lelaki yang berjaya berdirinya seorang wanita.

Ini adalah tiga variasi berbeza akan pepatah lama, diingati sebagai slogan gerakan feminisma tahun 1960-an dan 1970-an. Jika difikirkan semula, slogan-slogan ini ada benarnya.

Apa pandangan kita akan seorang ibu yang memberikan segala-galanya untuk menyekolahkan anaknya, wanita yang bekerja 3 pekerjaan pada satu-satu masa untuk menanggung anak-anaknya, dan wanita yang berdiri dengan senyapnya di belakang sang suami yang menjadi seorang menteri besar, ahli perniagaan, ahli politik, atau golongan pendidik?

Lelaki kebiasaannya melonjak naik ke peringkat lebih tinggi apabila wanita yang berada di dalam hidup mereka memupuk mereka, memberi sokongan dan menggalakkan mereka untuk menjadi lelaki yang terbaik semampu mereka.

Malahan para Nabi juga mendapat faedah akan nasihat bijak daripada wanita di dalam hidup mereka.

Pada hari ini kita memulakan satu siri artikel mengenai wanita hebat yang berdiri, bukan di belakang tetapi di sisi lelaki-lelaki dalam hidup mereka.

Wanita-wanita hebat ini, dengan cara mereka yang tersendiri, telah memberi sokongan dan galakan kepada golongan lelaki yang hidup mereka penuh dengan bahaya dan perubahan monumental.

Para ibu, isteri dan anak-anak perempuan; pengaruh golongan wanita ini keatas golongan lelaki adalah amat luar biasa sekali. Islam mengelar wanita-wanita ini sebagai insan yang terbaik.

“… terdapat empat wanita yang terbaik: Maryam, anak kepada Imran, Asiah, isteri kepada Firaun, Khadijah, anak kepada Khuwailid dan Fatimah anak kepada Rasulullah SAW”
(Sahih Muslim, Sahih Al Bukhari)

Kunci kejayaan kepada setiap wanita adalah untuk hidup bersandarkan petunjuk Allah SWT. Seperti yang kita ketahui, petunjuk ini terkandung dan dilengkapkan oleh al- Quran dan hadis Nabi Muhammad SAW.

Mari kita mulakan dengan para ibu; Islam telah banyak kali menekankan peranan penting golongan ini. Nabi Isa AS bersabda,

“… dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) solat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup, dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka,…” (Quran 19:31-32)

Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata:

“Hai Maryam, sesungguhnya Allah telah memilih kamu, mensucikan kamu dan melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan kamu). (Quran 3:42)

Anak menantu Nabi Muhammad SAW dan sahabat terdekat Ali, berkata,

“Saya mendengar Rasulullah mengatakan Maryam, anak Imran adalah yang terbaik di kalangan wanita.” (Sahih Al Bukhari)

Maryam, di dalam perkataan Arab bermaksud hamba Allah SWT. Maryam, ibu kepada Nabi Isa AS, telah didedikasikan kepada Allah SWT sebelum dia dilahirkan. Ibu Maryam telah mendedikasikan anaknya ke rumah agama dan, dengan berbuat demikian dia telah menjamin kebebasan Maryam kerana dia memahami bahawa kebebasan yang sebenar hanya boleh dikecapi melalui agama yang sempurna kepada Allah SWT.

Maryam membesar dengan mempunyai kepercayaan sepenuhnya kepada Allah SWT dan ceritanya boleh didapati di dalam al-Quran, terutamanya dalam Surah ke 3 dan 19. Dalam Surah ke 5 daripada al-Quran, Maryam dirujuk sebagai siddiqa (yang benar) dan perkataan siddiqa di dalam bahasa Arab membawa makna lebih daripada sekadar berkata benar.

Ia menunjukkan seseorang yang telah mencapai tahap yang amat tinggi akan kebenaran. Ia bermaksud seseorang itu adalah benar, bukan sahaja dengan dirinya dan orang sekeliling mereka, malahan juga di hadapan Allah SWT.

Maryam adalah seorang wanita yang memenuhi perjanjiannya dengan Allah SWT, yang kepadaNya dia menyembah sepenuhnya. Dia seorang yang alim, yang memelihara kehormatannya, dan taat; wanita yang terpilih melebihi wanita-wanita lain untuk menjadi ibu kepada Nabi Isa AS.

Setelah kelahiran Nabi Isa AS, Maryam berhadapan dengan kesusahan yang luar biasa. Meskipun dia adalah seorang wanita muda yang beriman, berkeperibadian dan pandai membawa diri, cuba bayangkan keberaniannya untuk kembali ke kampungnya bersama bayi dalam pelukan.

Dia meninggalkan kampungnya sebagai gadis muda yang tidak jauh umurnya dengan kanak-kanak namun dengan reputasi sebagai seorang yang bertakwa dan beramal soleh.

Dia kembali sebagai seorang ibu yang belum berkahwin bersama anak yang baru dilahirkan. Bayangkan kata-kata, khabar-khabar angin dan tohmahan-tohmahan yang wujud.

Apabila penduduk bandar mengelilingi dan bertanya kepadanya, dia mengikut arahan Allah SWT dan tidak berkata-kata. Nabi Isa AS, bayi yang berada dalam pelukan Maryam, berkata, mengisytiharkan dirinya sebagai seorang nabi dari Allah. (Al-Quran 19:30)

Islam memceritakan sedikit sahaja akan kisah mengenai kehidupan bersama Nabi Isa AS dengan ibunya Maryam. Sudah tentu kita boleh menyimpulkan Maryam adalah seperti wanita lainnya pada waktu itu. Kecuali pendidikan dan keupayaannya untuk membaca, Maryam akan tinggal dan belajar seperti budak-budak perempuan Yahudi yang lain di sekelilingnya.

Dia pastinya mengemas rumah, memasak, membersih, menjahit, berjalan ke telaga untuk mengambil air tetapi di atas kesemua itu, dia adalah seorang pendidik.

Amat mudah untuk membayangkan Nabi Isa AS duduk di atas pangkuannya atau di kakinya mendengar cerita-cerita daripada bangsanya dan doa-doa mereka. Nabi Isa AS juga dapat merasai dengan rapatnya akan kecintaan dan kepercayaan Maryam kepada Allah SWT.

Berapa besarkah pengaruh Maryam kepada Nabi Isa AS semasa dia membesar? Banyak, adalah jawapan yang paling mungkin.

Setelah Nabi Isa AS dewasa dan memulakan misinya, Maryam pastinya akan berkelakuan seperti ibu-ibu yang lain. Dia mungkin ditelan kebimbangan dan menggalakkan anaknya untuk berusaha menyenangkan Allah SWT.

Maryam tentunya dapat merasakan betapa bahayanya misi Nabi Isa AS namun tanpa keraguan dia menyerahkan sepenuh kepercayaan kepada Allah SWT dan menyampaikan rasa puasnya akan kehendak Allah SWT kepada anaknya.

Peranan sebagai seorang ibu adalah bersifat monumental dan amat menggalakkan. Bukan sahaja dia berhadapan dengan kegembiran dan kesukaran mengandung dan melahirkan anak, malahan dia mendedikasikan seluruh hidupnya untuk memupuk dan menjaga anak-anaknya.

Adalah menjadi tanggungjawabnya untuk membesarkan dan mendidik mereka untuk sentiasa jujur dan menjadi manusia yang beramal soleh.

Dia memasak, membasuh, memupuk dan mendidik, juga dia bertanggungjawab keatas kerohanian mereka, emosi dan juga kesihatan fizikal dan kesejahteraan.

Peranan seorang ibu tidak berakhir apabila anaknya membesar dan memulakan kehidupan sendiri. Ia akan terus berjalan dan berjalan dan terus mempengaruhi anak-anak dan cucu-cucunya.

Pada hari ini, dimana peranan seorang ibu semakin menjadi lemah di setiap penjuru dunia, wanita perlu belajar memanfaatkan kekuatan mereka, mencontohi wanita yang hebat seperti Maryam ini, ibu kepada Nabi Isa AS.

Siapakah wanita dibelakang lelaki yang hebat?

Seorang lagi wanita yang berjaya membesarkan seorang lelaki yang hebat meskipun penuh dengan rintangan dan kepayahan adalah Assiya. Dia lebih diingati sebagai isteri kepada Firaun; namun wanita hebat ini adalah ibu angkat kepada Nabi Musa AS.

Seperti juga Maryam, ibu kepada Nabi Isa, Assiya adalah wanita pilihan Allah SWT untuk memelihara seorang anak kecil yang akan membesar menjadi nabi kepada Allah.

Apakah kualiti yang ada pada Assiya yang membolehkan dia menyokong dan mempengaruhi Nabi Musa?

Sekali lagi, ianya adalah kepercayaan sepenuhnya kepada Allah SWT.

Sebagai isteri kepada lelaki paling berkuasa dan sombong di seluruh Mesir, Assiya dikelilingi dengan kemewahan, kekayaan dan kecantikan namun dia masih mampu memahami bahawa tanpa Allah, manusia akan sesat tanpa petunjuk dan tidak lengkap.

“Ramai lelaki telah mencapai tahap kesempurnaan, namun tiada seorangpun wanita yang mencapai tahap sedemikian kecuali Maryam, anak Imran dan Assiya, isteri Firaun.” (Sahih Al-Bukhari)

Apabila ibu kandung nabi Musa dipaksa oleh keadaan untuk meletakkan bayi kecilnya yang baru lahir dalam bakul dan mengapungkan dia di sungai Nil, hatinya hampir hancur luluh dan tidak dapat diubati.

Tetapi Allah adalah sebaik-baiknya perancang. Pembantu Assiya mengeluarkan Nabi Musa dari sungai dan menyampaikan bekas kecil itu kepada isteri Firaun. Assiya, berbeza dengan suaminya yang sombong dan bongkak, adalah seorang yang benar, dan penyayang.

Allah membukakan hatinya, dan Assiya melihat ke arah bayi kecil itu dan merasa dikuasi oleh rasa kasih sayang akan dia. Dia meminta kepada suaminya untuk menerima bayi tersebut ke dalam keluarga mereka.

Dan berkatalah isteri Firaun: “(Dia) adalah penyejuk mata bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan dia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia menjadi anak angkat,” sedang mereka tidak menyedari.(al-Quran 28:9)

Sekali lagi, al-Quran menceritakan sedikit sahaja tentang Assiya dan juga mengenai hubungannya dengan anak angkatnya, Nabi Musa.

Walaubagaimanapun, sebagai seorang wanita yang beriman, dia pastinya telah memberi banyak pengaruh yang mendalam keatas anak angkatnya itu.

Nabi Musa, adalah seorang yang berterus terang dan berani menyuarakan pandangannya, dan mempertahankan golongan yang lebih lemah dalam masyarakat.

Setiap kali dia melihat kekejaman dan penindasan, dia sendiri merasa mustahil untuk menghentikan dirinya daripada campur tangan.

Psikologi kita pada hari ini memberitahu kita bahawa perasaan untuk menegakkan keadilan, dan keupayaan untuk memahami kesusahan orang lain, dipelajari sejak dari kecil lagi.

Sifat-sifat ini bukanlah kemahiran yang diperolehi pada peringkat usia yang lain. Semestinya Assiya telah membantu dalam menyemai sifat-sifat ini dalam diri anak angkatnya.

Nabi Musa membesar dan menjadi seorang pemuda yang bijak; dalam peribadinya sebagai anak kepada Firaun.

Kita juga tahu daripada al-Quran bahawa ibu kandungnya adalah jururawat beliau sendiri. Ibn Kathir percaya bahawa ibu kandung nabi Musa menetap di istana dan menyusukan dia dan sepanjang anaknya itu membesar, dia dibenarkan untuk melawat anaknya.

Sudah tentu dia telah memiliki peranan dalam membentuk perwatakan Nabi Musa.

Maka Kami (Allah) kembalikan dia (Musa) kepada ibunya, supaya senang hatinya dan tidak berdukacita dan supaya dia mengetahui bahawa janji Allah adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. (al-Quran 28:13)

Mungkin sekali nabi Musa disayangi oleh kedua-dua orang ibunya, ibu kandung dan Assiya, ibu angkatnya. Tidak syak lagi bahawa sebelum dia mencapai kedewasaan, nabi Musa tahu akan keadaan Bani Israel dan keadaan politik di Mesir.

Beberapa keadaan tertentu, butir-butiran yang boleh ditemui di dalam al-Quran telah memaksa nabi Musa melarikan diri dari Mesir. Dari seorang anak raja kepada penjenayah, apakah perasaan Assiya ketika itu?

Kita boleh menduga bahawa Assiya tahu akan bahaya yang wujud dalam membenarkan nabi Musa memahami perbezaan hidup di dalam istana dan keadaan keluarga kandungnya yang hidup di dalam daerah yang miskin.

Akhirnya, Firaun mendapat tahu bahawa isterinya secara diam-diam menyembah Tuhan kepada nabi Musa. Dia merasa geram dan amat marah sekali. Firaun mengugut pada masa sama memujuk isterinya Assiya, tetapi hatinya milik Allah saja.

Firaun menawarkan kepada isterinya pilihan, untuk menerima dia (Firaun) sebagai tuhan atau terus menyembah Tuhan kepada Musa dan diseksa sehingga mati. Assiya memilih penyeksaan dan kematian dan disaat-saat akhir hidupnya, dalam penuh kesakitan dapat didengar dia memanggil nama Allah.

“Wahai Tuhanku! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam Syurga, dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah daku dari kaum yang zalim” (al-Quran 66:11)

Sebagai penjaga utama dan juga pendidik, si ibu memegang banyak tanggungjawab yang berat. Tanggungjawab yang terutama adalah dalam mengajar anak-anak yang diamanahkan kepadanya oleh Allah.

Ibulah yang pertama sekali mengajarkan anak-anak dalam mengenali dan mengasihi Allah. Cara terbaik adalah mengajar mereka melalui kisah-kisah teladan dimana mereka dapat berinteraksi dengan persekitaran mereka, dan dalam proses yang sama mempelajari amalan-amalan yang baik di dalamnya.

Sebagai ibu, kedua-dua Maryam dan Assiya telah mendidik anak-anak lelaki dalam jagaan mereka untuk memiliki kepercayaan penuh kepada Allah Yang Satu.

Di Belakang Setiap Lelaki Berdirinya Seorang Wanita Yang Hebat!

Di belakang setiap lelaki yang hebat berdirinya seorang wanita; di belakang setiap lelaki berdirinya seorang wanita yang hebat; di belakang setiap lelaki yang berjaya berdirinya seorang wanita.

Ini adalah tiga variasi berbeza akan pepatah lama, diingati sebagai slogan gerakan feminisma tahun 1960-an dan 1970-an. Jika difikirkan semula, slogan-slogan ini ada benarnya.

Apa pandangan kita akan seorang ibu yang memberikan segala-galanya untuk menyekolahkan anaknya, wanita yang bekerja 3 pekerjaan pada satu-satu masa untuk menanggung anak-anaknya, dan wanita yang berdiri dengan senyapnya di belakang sang suami yang menjadi seorang menteri besar, ahli perniagaan, ahli politik, atau golongan pendidik?

Lelaki kebiasaannya melonjak naik ke peringkat lebih tinggi apabila wanita yang berada di dalam hidup mereka memupuk mereka, memberi sokongan dan menggalakkan mereka untuk menjadi lelaki yang terbaik semampu mereka.

Malahan para Nabi juga mendapat faedah akan nasihat bijak daripada wanita di dalam hidup mereka.

Pada hari ini kita memulakan satu siri artikel mengenai wanita hebat yang berdiri, bukan di belakang tetapi di sisi lelaki-lelaki dalam hidup mereka.

Wanita-wanita hebat ini, dengan cara mereka yang tersendiri, telah memberi sokongan dan galakan kepada golongan lelaki yang hidup mereka penuh dengan bahaya dan perubahan monumental.

Para ibu, isteri dan anak-anak perempuan; pengaruh golongan wanita ini keatas golongan lelaki adalah amat luar biasa sekali. Islam mengelar wanita-wanita ini sebagai insan yang terbaik.

“… terdapat empat wanita yang terbaik: Maryam, anak kepada Imran, Asiah, isteri kepada Firaun, Khadijah, anak kepada Khuwailid dan Fatimah anak kepada Rasulullah SAW”
(Sahih Muslim, Sahih Al Bukhari)

Kunci kejayaan kepada setiap wanita adalah untuk hidup bersandarkan petunjuk Allah SWT. Seperti yang kita ketahui, petunjuk ini terkandung dan dilengkapkan oleh al- Quran dan hadis Nabi Muhammad SAW.

Mari kita mulakan dengan para ibu; Islam telah banyak kali menekankan peranan penting golongan ini. Nabi Isa AS bersabda,

“… dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) solat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup, dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka,…” (Quran 19:31-32)

Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata:

“Hai Maryam, sesungguhnya Allah telah memilih kamu, mensucikan kamu dan melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan kamu). (Quran 3:42)

Anak menantu Nabi Muhammad SAW dan sahabat terdekat Ali, berkata,

“Saya mendengar Rasulullah mengatakan Maryam, anak Imran adalah yang terbaik di kalangan wanita.” (Sahih Al Bukhari)

Maryam, di dalam perkataan Arab bermaksud hamba Allah SWT. Maryam, ibu kepada Nabi Isa AS, telah didedikasikan kepada Allah SWT sebelum dia dilahirkan. Ibu Maryam telah mendedikasikan anaknya ke rumah agama dan, dengan berbuat demikian dia telah menjamin kebebasan Maryam kerana dia memahami bahawa kebebasan yang sebenar hanya boleh dikecapi melalui agama yang sempurna kepada Allah SWT.

Maryam membesar dengan mempunyai kepercayaan sepenuhnya kepada Allah SWT dan ceritanya boleh didapati di dalam al-Quran, terutamanya dalam Surah ke 3 dan 19. Dalam Surah ke 5 daripada al-Quran, Maryam dirujuk sebagai siddiqa (yang benar) dan perkataan siddiqa di dalam bahasa Arab membawa makna lebih daripada sekadar berkata benar.

Ia menunjukkan seseorang yang telah mencapai tahap yang amat tinggi akan kebenaran. Ia bermaksud seseorang itu adalah benar, bukan sahaja dengan dirinya dan orang sekeliling mereka, malahan juga di hadapan Allah SWT.

Maryam adalah seorang wanita yang memenuhi perjanjiannya dengan Allah SWT, yang kepadaNya dia menyembah sepenuhnya. Dia seorang yang alim, yang memelihara kehormatannya, dan taat; wanita yang terpilih melebihi wanita-wanita lain untuk menjadi ibu kepada Nabi Isa AS.

Setelah kelahiran Nabi Isa AS, Maryam berhadapan dengan kesusahan yang luar biasa. Meskipun dia adalah seorang wanita muda yang beriman, berkeperibadian dan pandai membawa diri, cuba bayangkan keberaniannya untuk kembali ke kampungnya bersama bayi dalam pelukan.

Dia meninggalkan kampungnya sebagai gadis muda yang tidak jauh umurnya dengan kanak-kanak namun dengan reputasi sebagai seorang yang bertakwa dan beramal soleh.

Dia kembali sebagai seorang ibu yang belum berkahwin bersama anak yang baru dilahirkan. Bayangkan kata-kata, khabar-khabar angin dan tohmahan-tohmahan yang wujud.

Apabila penduduk bandar mengelilingi dan bertanya kepadanya, dia mengikut arahan Allah SWT dan tidak berkata-kata. Nabi Isa AS, bayi yang berada dalam pelukan Maryam, berkata, mengisytiharkan dirinya sebagai seorang nabi dari Allah. (Al-Quran 19:30)

Islam memceritakan sedikit sahaja akan kisah mengenai kehidupan bersama Nabi Isa AS dengan ibunya Maryam. Sudah tentu kita boleh menyimpulkan Maryam adalah seperti wanita lainnya pada waktu itu. Kecuali pendidikan dan keupayaannya untuk membaca, Maryam akan tinggal dan belajar seperti budak-budak perempuan Yahudi yang lain di sekelilingnya.

Dia pastinya mengemas rumah, memasak, membersih, menjahit, berjalan ke telaga untuk mengambil air tetapi di atas kesemua itu, dia adalah seorang pendidik.

Amat mudah untuk membayangkan Nabi Isa AS duduk di atas pangkuannya atau di kakinya mendengar cerita-cerita daripada bangsanya dan doa-doa mereka. Nabi Isa AS juga dapat merasai dengan rapatnya akan kecintaan dan kepercayaan Maryam kepada Allah SWT.

Berapa besarkah pengaruh Maryam kepada Nabi Isa AS semasa dia membesar? Banyak, adalah jawapan yang paling mungkin.

Setelah Nabi Isa AS dewasa dan memulakan misinya, Maryam pastinya akan berkelakuan seperti ibu-ibu yang lain. Dia mungkin ditelan kebimbangan dan menggalakkan anaknya untuk berusaha menyenangkan Allah SWT.

Maryam tentunya dapat merasakan betapa bahayanya misi Nabi Isa AS namun tanpa keraguan dia menyerahkan sepenuh kepercayaan kepada Allah SWT dan menyampaikan rasa puasnya akan kehendak Allah SWT kepada anaknya.

Peranan sebagai seorang ibu adalah bersifat monumental dan amat menggalakkan. Bukan sahaja dia berhadapan dengan kegembiran dan kesukaran mengandung dan melahirkan anak, malahan dia mendedikasikan seluruh hidupnya untuk memupuk dan menjaga anak-anaknya.

Adalah menjadi tanggungjawabnya untuk membesarkan dan mendidik mereka untuk sentiasa jujur dan menjadi manusia yang beramal soleh.

Dia memasak, membasuh, memupuk dan mendidik, juga dia bertanggungjawab keatas kerohanian mereka, emosi dan juga kesihatan fizikal dan kesejahteraan.

Peranan seorang ibu tidak berakhir apabila anaknya membesar dan memulakan kehidupan sendiri. Ia akan terus berjalan dan berjalan dan terus mempengaruhi anak-anak dan cucu-cucunya.

Pada hari ini, dimana peranan seorang ibu semakin menjadi lemah di setiap penjuru dunia, wanita perlu belajar memanfaatkan kekuatan mereka, mencontohi wanita yang hebat seperti Maryam ini, ibu kepada Nabi Isa AS.

Siapakah wanita dibelakang lelaki yang hebat?

Seorang lagi wanita yang berjaya membesarkan seorang lelaki yang hebat meskipun penuh dengan rintangan dan kepayahan adalah Assiya. Dia lebih diingati sebagai isteri kepada Firaun; namun wanita hebat ini adalah ibu angkat kepada Nabi Musa AS.

Seperti juga Maryam, ibu kepada Nabi Isa, Assiya adalah wanita pilihan Allah SWT untuk memelihara seorang anak kecil yang akan membesar menjadi nabi kepada Allah.

Apakah kualiti yang ada pada Assiya yang membolehkan dia menyokong dan mempengaruhi Nabi Musa?

Sekali lagi, ianya adalah kepercayaan sepenuhnya kepada Allah SWT.

Sebagai isteri kepada lelaki paling berkuasa dan sombong di seluruh Mesir, Assiya dikelilingi dengan kemewahan, kekayaan dan kecantikan namun dia masih mampu memahami bahawa tanpa Allah, manusia akan sesat tanpa petunjuk dan tidak lengkap.

“Ramai lelaki telah mencapai tahap kesempurnaan, namun tiada seorangpun wanita yang mencapai tahap sedemikian kecuali Maryam, anak Imran dan Assiya, isteri Firaun.” (Sahih Al-Bukhari)

Apabila ibu kandung nabi Musa dipaksa oleh keadaan untuk meletakkan bayi kecilnya yang baru lahir dalam bakul dan mengapungkan dia di sungai Nil, hatinya hampir hancur luluh dan tidak dapat diubati.

Tetapi Allah adalah sebaik-baiknya perancang. Pembantu Assiya mengeluarkan Nabi Musa dari sungai dan menyampaikan bekas kecil itu kepada isteri Firaun. Assiya, berbeza dengan suaminya yang sombong dan bongkak, adalah seorang yang benar, dan penyayang.

Allah membukakan hatinya, dan Assiya melihat ke arah bayi kecil itu dan merasa dikuasi oleh rasa kasih sayang akan dia. Dia meminta kepada suaminya untuk menerima bayi tersebut ke dalam keluarga mereka.

Dan berkatalah isteri Firaun: “(Dia) adalah penyejuk mata bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan dia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia menjadi anak angkat,” sedang mereka tidak menyedari.(al-Quran 28:9)

Sekali lagi, al-Quran menceritakan sedikit sahaja tentang Assiya dan juga mengenai hubungannya dengan anak angkatnya, Nabi Musa.

Walaubagaimanapun, sebagai seorang wanita yang beriman, dia pastinya telah memberi banyak pengaruh yang mendalam keatas anak angkatnya itu.

Nabi Musa, adalah seorang yang berterus terang dan berani menyuarakan pandangannya, dan mempertahankan golongan yang lebih lemah dalam masyarakat.

Setiap kali dia melihat kekejaman dan penindasan, dia sendiri merasa mustahil untuk menghentikan dirinya daripada campur tangan.

Psikologi kita pada hari ini memberitahu kita bahawa perasaan untuk menegakkan keadilan, dan keupayaan untuk memahami kesusahan orang lain, dipelajari sejak dari kecil lagi.

Sifat-sifat ini bukanlah kemahiran yang diperolehi pada peringkat usia yang lain. Semestinya Assiya telah membantu dalam menyemai sifat-sifat ini dalam diri anak angkatnya.

Nabi Musa membesar dan menjadi seorang pemuda yang bijak; dalam peribadinya sebagai anak kepada Firaun.

Kita juga tahu daripada al-Quran bahawa ibu kandungnya adalah jururawat beliau sendiri. Ibn Kathir percaya bahawa ibu kandung nabi Musa menetap di istana dan menyusukan dia dan sepanjang anaknya itu membesar, dia dibenarkan untuk melawat anaknya.

Sudah tentu dia telah memiliki peranan dalam membentuk perwatakan Nabi Musa.

Maka Kami (Allah) kembalikan dia (Musa) kepada ibunya, supaya senang hatinya dan tidak berdukacita dan supaya dia mengetahui bahawa janji Allah adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya. (al-Quran 28:13)

Mungkin sekali nabi Musa disayangi oleh kedua-dua orang ibunya, ibu kandung dan Assiya, ibu angkatnya. Tidak syak lagi bahawa sebelum dia mencapai kedewasaan, nabi Musa tahu akan keadaan Bani Israel dan keadaan politik di Mesir.

Beberapa keadaan tertentu, butir-butiran yang boleh ditemui di dalam al-Quran telah memaksa nabi Musa melarikan diri dari Mesir. Dari seorang anak raja kepada penjenayah, apakah perasaan Assiya ketika itu?

Kita boleh menduga bahawa Assiya tahu akan bahaya yang wujud dalam membenarkan nabi Musa memahami perbezaan hidup di dalam istana dan keadaan keluarga kandungnya yang hidup di dalam daerah yang miskin.

Akhirnya, Firaun mendapat tahu bahawa isterinya secara diam-diam menyembah Tuhan kepada nabi Musa. Dia merasa geram dan amat marah sekali. Firaun mengugut pada masa sama memujuk isterinya Assiya, tetapi hatinya milik Allah saja.

Firaun menawarkan kepada isterinya pilihan, untuk menerima dia (Firaun) sebagai tuhan atau terus menyembah Tuhan kepada Musa dan diseksa sehingga mati. Assiya memilih penyeksaan dan kematian dan disaat-saat akhir hidupnya, dalam penuh kesakitan dapat didengar dia memanggil nama Allah.

“Wahai Tuhanku! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam Syurga, dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah daku dari kaum yang zalim” (al-Quran 66:11)

Sebagai penjaga utama dan juga pendidik, si ibu memegang banyak tanggungjawab yang berat. Tanggungjawab yang terutama adalah dalam mengajar anak-anak yang diamanahkan kepadanya oleh Allah.

Ibulah yang pertama sekali mengajarkan anak-anak dalam mengenali dan mengasihi Allah. Cara terbaik adalah mengajar mereka melalui kisah-kisah teladan dimana mereka dapat berinteraksi dengan persekitaran mereka, dan dalam proses yang sama mempelajari amalan-amalan yang baik di dalamnya.

Sebagai ibu, kedua-dua Maryam dan Assiya telah mendidik anak-anak lelaki dalam jagaan mereka untuk memiliki kepercayaan penuh kepada Allah Yang Satu.

Wahai Suami, Ini 50 Tips Keluarga Bahagia Dalam Islam – Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah

JADILAH SUAMI TERBAIK, ADA 50 TIPS KELUARGA BAHAGIA DALAM ISLAM

Setiap orang mengimpikan keluarga yang bahagia. Titik mulanya, hubungan antara suami isteri mestilah baik, baru rumahtangga bahagia. Mari kita lihat perkongsian Dr Fadzilah Kamsah tentang tips untuk keluarga bahagia menurut Islam.

Doa ibu sangat mustajab
Doakan pasangan kita

1. PASANG NIAT DAN BERDOA UNTUK MENJADI SUAMI TERBAIK

Tanpa berniat dan berdoa anda tidak mungkin jadi suami yang cemerlang. Ramai suami terlupa.

 

2. BERSYUKUR KERANA MEMPUNYAI PASANGAN HIDUP.

Yakinlah bahawa isteri anda adalah pasangan terbaik yang Allah tentukan untuk anda. Ketentuan Allah adalah yang terbaik.

Apa Hukum Suami / Lelaki Mengaku Bujang / Duda?
Kena romantik dengan isteri

3. SUAMI MITHALI MENJADI KEBANGGAAN ISTERI.

Pastikan anda membentuk sifat positif dan istimewa. Cuba tanya diri apakah sifat atau amalan yang boleh dibanggakan oleh isteri anda.

Suami perlu beri perhatian yang lebih pada isteri

4. SETIAP HARI PULANG DENGAN SENYUM DAN BERSEMANGAT.

Apabila suami tersenyum, isteri dan anak-anak akan bahagia dan rahmat Tuhan akan turun. Senyumlah apabila sampai ke rumah.

Telefon Isteri, Bukan Sekadar SMS Sahaja
Telefon isteri, bukan sekadar SMS sahaja

5. PASTIKAN ANDA ADA MASA UNTUK BERBUAL DENGAN ISTERI SETIAP HARI.

Semua isteri bahagia apabila dapat berbual dengan suami. Berapa minit yang anda luangkan unutk berbual dengan isteri setiap hari?

6. TELEFON ISTERI ATAUPUN HANTAR SMS.

Sekadar untuk menyatakan yang anda sayang ataupun rindu pada isteri.Isteri anda akan berasa seronok dan bahagia apabila mendapat panggilan ataupun mesej tersebut.

Kenali 3 Tanda-tanda Anak 'Hyperactive' Dan 7 Cara Menangani Dan Mengatasi Anak ADHD Ini
Bergurau dengan anak-anak

7. HIBURKAN HATI ISTERI ANDA DENGAN BERCERITA, BUAT LAWAK ATAU GURAUAN YANG MESRA.

Setiap gurauan mengubat hati isteri dan mengeratkan hubungan suami isteri.

Luahkan perasaan dalam kereta
Ambil peluang keemasan bergurau dalam kereta

8. PASTIKAN ANDA BERGURAU SENDA DENGAN ISTERI.

Bergurau selalu di dalam kenderaan semasa dalam perjalanan ke tempat kerja ataupun ke mana sahaja.Ramai suami membazir masa dengan membisu semasa di dalam kenderaan.

9. AMALKAN MAKAN BERSAMA SETIAP HARI.

Berbual mesra dan nasihat menasihati semasa makan. Amalan ini akan menarik hidayat Tuhan dan mengeratkan hubungan. Elakan berbual perkara yang melalaikan semasa makan.

10. AJAK ISTERI MANDI BERSAMA SEKALI SEKALA.

Bergurau senda semasa mandi bersama adalah sunah yang dapat mengeratkan hubungan suami isteri.

11. AMALKAN MESYUARAT KELUARGA SEKERAP YANG MUNGKIN.

Amalan bermesyuarat menarik hidayat Tuhan,mengeratkan hubungan dan menyelesaikan banyak masalah.

12. BANTU ISTERI MELAKUKAN KERJA RUMAH.

Ini adalah sunah yang dapat meringankan beban isteri, mengeratkan kasih sayang dan membahagiakan pasangan anda.

13. PASTIKAN PENAMPILAN ANDA ANGGUN, KEMAS, BERSIH, WANGI, SIHAT DAN CERIA.

Ramai suami inginkan isteri yang mengancam, tetapi mengabaikan penampilan diri sendiri.

14. DIDIK ISTERI DENGAN MEMBERI NASIHAT DAN PERINGATAN SECARA HIKMAH.

Jadikan tindakan dan amalan anda sebagai contoh teladan yang cemerlang. Elakan cakap tak serupa bikin.

 

15. BERIKAN NAFKAH KEPADA ISTERI MENGIKUT KEPERLUAN KELUARGA DAN KEMAMPUAN SUAMI.

Ramai suami mengabaikan nafkah kerana isteri bekerja. Ramai suami yang kedekut dan berkira. Ini menyebabkan isteri derita dan rumah tangga terancam.

 

16. JADIKAN PENAWAR HATI KEPADA ISTERI.

Ambil berat keperluan dan kemahuan dan peka kepada emosi dan situasi isteri. Isteri yang bahagia membentuk keluarga sejahtera.

 

17. SENTIASA TAAT KEPADA SEMUA PERINTAH ALLAH.

Suami kena pastikan keluarga juga patuh kepada Tuhan.

 

18. SUAMI MITHALI SENTIASA MENYIMPAN RAHSIA ISTERI.

Ramai suami secara sengaja ataupun tidak sengaja menceritakan keburukan isteri kepada orang lain. Ini wajib dihentikan.

 

19. MULIAKAN KELUARGA ISTERI SEPERTI KELUARGA SENDIRI.

Ada suami yang membeza-bezakan antara keluarganya dan keluarga isteri. Ada suami yang memusuhi keluarga isteri.

 

20. BENTUK SIFAT CEMBURU YANG POSITIF.

Cemburu tanda beriman, sayang dan endah.Suami yang tidak cemburu adalah dayus. Isteri amat suka apabila suaminya ada sifat cemburu. Dia rasa dihargai.

 

21. JADILAH SUAMI YANG PEMAAF.

Syurga isteri di bawah tapak kaki suami. Maafkanlah isteri setiap malam sebelum tidur supaya rumah tangga bahagia dan isteri mudah masuk syurga.

 

22. TEGUR KESILAPAN ISTERI DENGAN HIKMAH DAN KASIH SAYANG.

Isteri merajuk bukan sebab ditegur, tetapi cara ditegur yang kasar. Apabila suami kasar, isteri jadi takut, bingung, hiba dan memberontak.

 

23. JADIKAN NABI MUHAMMAD SEBAGAI MODEL.

Hidupkan amalan sunah dalam rumahtangga. Sebut nama rasul apabila mendidik dan menasihati keluarga bagi mendapat hikmah.

 

24. MENDAHULUKAN KEPERLUAN ISTERI DARIPADA ORANG LAIN.

Ini adalah tertib memberi khidmat. Ramai suami yang melebihkan orang lain daripada isterinya. Elakan kesilapan ini.

Suami perlu berjemaah di masjid/surau

25. AJAK ISTERI DIRIKAN SEMBAHYANG DAN IBADAH LAIN.

Apabila berjauhan, telefon ataupun SMS bagi mengingatkan sembahyang. Wasiatkan isteri untuk sembahyang fardu dan sunat. Buat pesanan ini sehingga suami meninggal dunia.

 

26. CINTAI ISTERI SEPENUH HATI.

Cintai tanpa syarat, bertambah mengikut usia,penuh kemaafan, memberi tenaga,tidak pernah sensara serta berteraskan iman dan takwa.

 

27. SENTIASA BERUBAH SECARA POSITIF.

Sebelum cuba ubah isteri dan keluarga, ubah diri dulu. Apabila suami berubah, keluarga akan turut berubah. Apabila suami cemerlang, isteri akan gemilang.

 

28. PAMER KEPRIHATIAN YANG TINGGI TERHADAP KELUARGA.

Ramai suami tidak ambil kisah dengan keluarga mereka.Cuba tanya apa lagi khidmat tambahan yang patut berikan kepada keluarga.

 

29. PAMER KEMATANGAN YANG TINGGI.

Orang yang matang tenang, sabar, waras,bijaksana, dapat membuat keputusan dan cekap menyelesaikan masalah.

 

30. MEMULIAKAN SEMUA PEREMPUAN BUKAN SEKADAR ISTERINYA.

Ramai lelaki cuba hormat wanita tertentu sahaja.Ramai isteri yang kecewa terhadap suami yang menghina atau tidak hormat sebarang wanita termasuk pembantu rumah.

 

31. BENTUK BEBERAPA SIFAT WANITA YANG TERPILIH DALAM DIRI SUAMI.

Nabi Muhammad amat pemalu, pemaaf, peka,endah dan mudah menangis. Sifat wanita yang ada pada lelaki menaikkan martabat lelaki dan lebih disayangi wanita.

 

32. MAHIR DALAM MENGURUSKAN KELUARGA.

Peka dengan masalah dan karenah ahli keluarga, cekap mencari punca masalah, mencari alternatif penyelesaian dan memilih penyelesaian yang optimum.

33. MEMBAIKI DIRI SECARA BERTERUSAN.

Tingkatkan iman dan takwa, cuci hati dengan sembahyang taubat, istighfar,memaafkan dan minta maaf, berkawan dengan orang yang baik, pendapatan yang berkat dan baiki amalan dan tindakan.

 

34. JADI CONTOH ATAU MODEL TERBAIK UNTUK KELUARGA.

Doa dan usaha supaya setiap perbuatan anda dapat dicontohi dan dibanggakan ahli keluarga. Apakah sifat dan amal anda yang dapat dicontohi oleh ahli keluarga?

35. JADIKAN DIRI ANDA PENDORONG DAN MOTIVATOR BERKESAN UNUTK KELUARGA.

Sentiasa beri galakan dan belaian. Elak marah, kritik ataupun hina keluarga. Fikir positif dan bersangka baik terhadap keluarga.

 

36. TINGKATKAN ILMU BERKENAAN AGAMA.

Lazimnya, suami yang mendidik keluarga berkenaan agama. Belajarlah ilmu agama dengan niat mendidik diri dan keluarga.

 

37. SENTIASA MENEGAKKAN KEBENARAN.

Tegas menyatakan apa yang buruk dan apa yang baik. Elak mengenepikan kebenaran semata-mata bagi menjaga hati ahli keluarga. Tegakkan kebenaran dengan hikmah.

 

38. BERTINDAK TEGAS DAN LEMAH LEMBUT MENGIKUT SITUASI.

Tegas dalam menyeru ke arah kebaikan. Lemah lembut dalam menegur dan memberi nasihat. Tegas sangat orang memberontak, lembut sangat orang pijak.

 

39. LATIH DIRI MEMUJI DAN MENGHARGAI ISTERI.

Ramai suami yang pandai kritik tetapi tidak tahu memuji. Belaian merawat emosi dan fizikal isteri dan membuat dia terasa disayangi. Cari peluang untuk sentiasa memuji.

 

40. CARI PELUANG UNTUK BERTINDAK ROMANTIS TERHADAP ISTERI.

Ini termasuk senyum,lemah lembut, sebut sayang tiga kali sehari, buat sebelum disuruh, sentuhan sayang, pujian dan memberi hadiah.

 

41. FAHAMI YANG ISTERI INGIN SELALU DI SISI SUAMI.

Suami pula berjauhan dengan isteri sekali sekala. Apabila berjauhan, telefon, SMS ataupun e-mel unutk bertanya khabar, berikan maklumat dan mengubat rindu.

 

42. BENTUK KERJASAMA YANG MANTAP DENGAN ISTERI.

Pamer kesatuan hati dan pendapat kepada anak-anak dan orang lain. Wujudkan kerjasama melaui mesyuarat, berbual, tolak ansur, bermaaf-maafan dan banyak berdoa.

 

43. NILAI DIRI DARIPADA KACA MATA ISTERI.

Buang sifat dan amalan yan isteri benci. Berusaha keras melakukan perkara yang isteri suka. Apabila isteri bahagia, suami akan bertambah bahagia.

 

44. APABILA SUAMI MELAYAN ISTERI SEPERTI MANA DIA MELAYAN KAWAN, PASTI ISTERI BAHAGIA.

Bayangkan cara anda melayan isteri sebelum kahwin. Ulangi layanan itu sekarang. Pasti hebat kesannya.

 

45. SUAMI WAJAR BELAJAR JADI MENGIKUT SETIA.

Patuhi cadangan, pandangan dan pendapat isteri yang betul. Jangan bangkang perkara yang baik. Kawal macho dengan saksama.

 

46. BUAT UNDANG-UNDANG DALAM RUMAH TANGGA.

Apabila suami marah, isteri mesti senyap. Apabila isteri marah,suami mesti senyap. Ini mengelakkan daripada bergaduh. Orang tidak boleh bergaduh sendirian.

 

47. LATIH GERAK BATIN ANDA SUPAYA SERASI DENGAN GERAK BATIN ISTERI.

Serasikan gerak batin dengan berdoa, patuh perintah Tuhan, maafkan isteri, bersangka baik dan lakukan perkara baik untuk isteri mengikut sebarang lintasan dalam hati.

 

48. PIMPIN ISTERI DENGAN NASIHAT DAN KASIH SAYANG.

Pesan selalu dan nasihat sekali-sekala. Waktu terbaik nasihat adalah semasa rehat, minum petang, waktu bersiar-siar dan semasa hendak tidur.

 

49. SEIMBANGKAN HIDUP DENGAN SEMPURNA.

Rajin di tempat kerja, rajin juga di rumah. Peramah dengan kawan, peramah juga dengan isteri. Disiplin di pejabat, disiplin juga di rumah. Sabar dengan orang, sabar juga dengan isteri. Di luar dan di dalam rumah serupa.

Urus stress dan tekanan antara suami isteri

50. URUS STRESS DENGAN SEMPURNA SUPAYA KELUARGA TIDAK TERJEJAS.

Lakukan riadah, berdiet, hentikan merokok, bercampur dengan orang positif, bermain dengan bayi, tengok ikan di akuarium, menyanyi, sembahyang taubat dan maafkan semua orang.

Wahai Suami, Ini 50 Tips Keluarga Bahagia Dalam Islam – Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah

JADILAH SUAMI TERBAIK, ADA 50 TIPS KELUARGA BAHAGIA DALAM ISLAM

Setiap orang mengimpikan keluarga yang bahagia. Titik mulanya, hubungan antara suami isteri mestilah baik, baru rumahtangga bahagia. Mari kita lihat perkongsian Dr Fadzilah Kamsah tentang tips untuk keluarga bahagia menurut Islam.

Doa ibu sangat mustajab
Doakan pasangan kita

1. PASANG NIAT DAN BERDOA UNTUK MENJADI SUAMI TERBAIK

Tanpa berniat dan berdoa anda tidak mungkin jadi suami yang cemerlang. Ramai suami terlupa.

 

2. BERSYUKUR KERANA MEMPUNYAI PASANGAN HIDUP.

Yakinlah bahawa isteri anda adalah pasangan terbaik yang Allah tentukan untuk anda. Ketentuan Allah adalah yang terbaik.

Apa Hukum Suami / Lelaki Mengaku Bujang / Duda?
Kena romantik dengan isteri

3. SUAMI MITHALI MENJADI KEBANGGAAN ISTERI.

Pastikan anda membentuk sifat positif dan istimewa. Cuba tanya diri apakah sifat atau amalan yang boleh dibanggakan oleh isteri anda.

Suami perlu beri perhatian yang lebih pada isteri

4. SETIAP HARI PULANG DENGAN SENYUM DAN BERSEMANGAT.

Apabila suami tersenyum, isteri dan anak-anak akan bahagia dan rahmat Tuhan akan turun. Senyumlah apabila sampai ke rumah.

Telefon Isteri, Bukan Sekadar SMS Sahaja
Telefon isteri, bukan sekadar SMS sahaja

5. PASTIKAN ANDA ADA MASA UNTUK BERBUAL DENGAN ISTERI SETIAP HARI.

Semua isteri bahagia apabila dapat berbual dengan suami. Berapa minit yang anda luangkan unutk berbual dengan isteri setiap hari?

6. TELEFON ISTERI ATAUPUN HANTAR SMS.

Sekadar untuk menyatakan yang anda sayang ataupun rindu pada isteri.Isteri anda akan berasa seronok dan bahagia apabila mendapat panggilan ataupun mesej tersebut.

Kenali 3 Tanda-tanda Anak 'Hyperactive' Dan 7 Cara Menangani Dan Mengatasi Anak ADHD Ini
Bergurau dengan anak-anak

7. HIBURKAN HATI ISTERI ANDA DENGAN BERCERITA, BUAT LAWAK ATAU GURAUAN YANG MESRA.

Setiap gurauan mengubat hati isteri dan mengeratkan hubungan suami isteri.

Luahkan perasaan dalam kereta
Ambil peluang keemasan bergurau dalam kereta

8. PASTIKAN ANDA BERGURAU SENDA DENGAN ISTERI.

Bergurau selalu di dalam kenderaan semasa dalam perjalanan ke tempat kerja ataupun ke mana sahaja.Ramai suami membazir masa dengan membisu semasa di dalam kenderaan.

9. AMALKAN MAKAN BERSAMA SETIAP HARI.

Berbual mesra dan nasihat menasihati semasa makan. Amalan ini akan menarik hidayat Tuhan dan mengeratkan hubungan. Elakan berbual perkara yang melalaikan semasa makan.

10. AJAK ISTERI MANDI BERSAMA SEKALI SEKALA.

Bergurau senda semasa mandi bersama adalah sunah yang dapat mengeratkan hubungan suami isteri.

11. AMALKAN MESYUARAT KELUARGA SEKERAP YANG MUNGKIN.

Amalan bermesyuarat menarik hidayat Tuhan,mengeratkan hubungan dan menyelesaikan banyak masalah.

12. BANTU ISTERI MELAKUKAN KERJA RUMAH.

Ini adalah sunah yang dapat meringankan beban isteri, mengeratkan kasih sayang dan membahagiakan pasangan anda.

13. PASTIKAN PENAMPILAN ANDA ANGGUN, KEMAS, BERSIH, WANGI, SIHAT DAN CERIA.

Ramai suami inginkan isteri yang mengancam, tetapi mengabaikan penampilan diri sendiri.

14. DIDIK ISTERI DENGAN MEMBERI NASIHAT DAN PERINGATAN SECARA HIKMAH.

Jadikan tindakan dan amalan anda sebagai contoh teladan yang cemerlang. Elakan cakap tak serupa bikin.

 

15. BERIKAN NAFKAH KEPADA ISTERI MENGIKUT KEPERLUAN KELUARGA DAN KEMAMPUAN SUAMI.

Ramai suami mengabaikan nafkah kerana isteri bekerja. Ramai suami yang kedekut dan berkira. Ini menyebabkan isteri derita dan rumah tangga terancam.

 

16. JADIKAN PENAWAR HATI KEPADA ISTERI.

Ambil berat keperluan dan kemahuan dan peka kepada emosi dan situasi isteri. Isteri yang bahagia membentuk keluarga sejahtera.

 

17. SENTIASA TAAT KEPADA SEMUA PERINTAH ALLAH.

Suami kena pastikan keluarga juga patuh kepada Tuhan.

 

18. SUAMI MITHALI SENTIASA MENYIMPAN RAHSIA ISTERI.

Ramai suami secara sengaja ataupun tidak sengaja menceritakan keburukan isteri kepada orang lain. Ini wajib dihentikan.

 

19. MULIAKAN KELUARGA ISTERI SEPERTI KELUARGA SENDIRI.

Ada suami yang membeza-bezakan antara keluarganya dan keluarga isteri. Ada suami yang memusuhi keluarga isteri.

 

20. BENTUK SIFAT CEMBURU YANG POSITIF.

Cemburu tanda beriman, sayang dan endah.Suami yang tidak cemburu adalah dayus. Isteri amat suka apabila suaminya ada sifat cemburu. Dia rasa dihargai.

 

21. JADILAH SUAMI YANG PEMAAF.

Syurga isteri di bawah tapak kaki suami. Maafkanlah isteri setiap malam sebelum tidur supaya rumah tangga bahagia dan isteri mudah masuk syurga.

 

22. TEGUR KESILAPAN ISTERI DENGAN HIKMAH DAN KASIH SAYANG.

Isteri merajuk bukan sebab ditegur, tetapi cara ditegur yang kasar. Apabila suami kasar, isteri jadi takut, bingung, hiba dan memberontak.

 

23. JADIKAN NABI MUHAMMAD SEBAGAI MODEL.

Hidupkan amalan sunah dalam rumahtangga. Sebut nama rasul apabila mendidik dan menasihati keluarga bagi mendapat hikmah.

 

24. MENDAHULUKAN KEPERLUAN ISTERI DARIPADA ORANG LAIN.

Ini adalah tertib memberi khidmat. Ramai suami yang melebihkan orang lain daripada isterinya. Elakan kesilapan ini.

Suami perlu berjemaah di masjid/surau

25. AJAK ISTERI DIRIKAN SEMBAHYANG DAN IBADAH LAIN.

Apabila berjauhan, telefon ataupun SMS bagi mengingatkan sembahyang. Wasiatkan isteri untuk sembahyang fardu dan sunat. Buat pesanan ini sehingga suami meninggal dunia.

 

26. CINTAI ISTERI SEPENUH HATI.

Cintai tanpa syarat, bertambah mengikut usia,penuh kemaafan, memberi tenaga,tidak pernah sensara serta berteraskan iman dan takwa.

 

27. SENTIASA BERUBAH SECARA POSITIF.

Sebelum cuba ubah isteri dan keluarga, ubah diri dulu. Apabila suami berubah, keluarga akan turut berubah. Apabila suami cemerlang, isteri akan gemilang.

 

28. PAMER KEPRIHATIAN YANG TINGGI TERHADAP KELUARGA.

Ramai suami tidak ambil kisah dengan keluarga mereka.Cuba tanya apa lagi khidmat tambahan yang patut berikan kepada keluarga.

 

29. PAMER KEMATANGAN YANG TINGGI.

Orang yang matang tenang, sabar, waras,bijaksana, dapat membuat keputusan dan cekap menyelesaikan masalah.

 

30. MEMULIAKAN SEMUA PEREMPUAN BUKAN SEKADAR ISTERINYA.

Ramai lelaki cuba hormat wanita tertentu sahaja.Ramai isteri yang kecewa terhadap suami yang menghina atau tidak hormat sebarang wanita termasuk pembantu rumah.

 

31. BENTUK BEBERAPA SIFAT WANITA YANG TERPILIH DALAM DIRI SUAMI.

Nabi Muhammad amat pemalu, pemaaf, peka,endah dan mudah menangis. Sifat wanita yang ada pada lelaki menaikkan martabat lelaki dan lebih disayangi wanita.

 

32. MAHIR DALAM MENGURUSKAN KELUARGA.

Peka dengan masalah dan karenah ahli keluarga, cekap mencari punca masalah, mencari alternatif penyelesaian dan memilih penyelesaian yang optimum.

33. MEMBAIKI DIRI SECARA BERTERUSAN.

Tingkatkan iman dan takwa, cuci hati dengan sembahyang taubat, istighfar,memaafkan dan minta maaf, berkawan dengan orang yang baik, pendapatan yang berkat dan baiki amalan dan tindakan.

 

34. JADI CONTOH ATAU MODEL TERBAIK UNTUK KELUARGA.

Doa dan usaha supaya setiap perbuatan anda dapat dicontohi dan dibanggakan ahli keluarga. Apakah sifat dan amal anda yang dapat dicontohi oleh ahli keluarga?

35. JADIKAN DIRI ANDA PENDORONG DAN MOTIVATOR BERKESAN UNUTK KELUARGA.

Sentiasa beri galakan dan belaian. Elak marah, kritik ataupun hina keluarga. Fikir positif dan bersangka baik terhadap keluarga.

 

36. TINGKATKAN ILMU BERKENAAN AGAMA.

Lazimnya, suami yang mendidik keluarga berkenaan agama. Belajarlah ilmu agama dengan niat mendidik diri dan keluarga.

 

37. SENTIASA MENEGAKKAN KEBENARAN.

Tegas menyatakan apa yang buruk dan apa yang baik. Elak mengenepikan kebenaran semata-mata bagi menjaga hati ahli keluarga. Tegakkan kebenaran dengan hikmah.

 

38. BERTINDAK TEGAS DAN LEMAH LEMBUT MENGIKUT SITUASI.

Tegas dalam menyeru ke arah kebaikan. Lemah lembut dalam menegur dan memberi nasihat. Tegas sangat orang memberontak, lembut sangat orang pijak.

 

39. LATIH DIRI MEMUJI DAN MENGHARGAI ISTERI.

Ramai suami yang pandai kritik tetapi tidak tahu memuji. Belaian merawat emosi dan fizikal isteri dan membuat dia terasa disayangi. Cari peluang untuk sentiasa memuji.

 

40. CARI PELUANG UNTUK BERTINDAK ROMANTIS TERHADAP ISTERI.

Ini termasuk senyum,lemah lembut, sebut sayang tiga kali sehari, buat sebelum disuruh, sentuhan sayang, pujian dan memberi hadiah.

 

41. FAHAMI YANG ISTERI INGIN SELALU DI SISI SUAMI.

Suami pula berjauhan dengan isteri sekali sekala. Apabila berjauhan, telefon, SMS ataupun e-mel unutk bertanya khabar, berikan maklumat dan mengubat rindu.

 

42. BENTUK KERJASAMA YANG MANTAP DENGAN ISTERI.

Pamer kesatuan hati dan pendapat kepada anak-anak dan orang lain. Wujudkan kerjasama melaui mesyuarat, berbual, tolak ansur, bermaaf-maafan dan banyak berdoa.

 

43. NILAI DIRI DARIPADA KACA MATA ISTERI.

Buang sifat dan amalan yan isteri benci. Berusaha keras melakukan perkara yang isteri suka. Apabila isteri bahagia, suami akan bertambah bahagia.

 

44. APABILA SUAMI MELAYAN ISTERI SEPERTI MANA DIA MELAYAN KAWAN, PASTI ISTERI BAHAGIA.

Bayangkan cara anda melayan isteri sebelum kahwin. Ulangi layanan itu sekarang. Pasti hebat kesannya.

 

45. SUAMI WAJAR BELAJAR JADI MENGIKUT SETIA.

Patuhi cadangan, pandangan dan pendapat isteri yang betul. Jangan bangkang perkara yang baik. Kawal macho dengan saksama.

 

46. BUAT UNDANG-UNDANG DALAM RUMAH TANGGA.

Apabila suami marah, isteri mesti senyap. Apabila isteri marah,suami mesti senyap. Ini mengelakkan daripada bergaduh. Orang tidak boleh bergaduh sendirian.

 

47. LATIH GERAK BATIN ANDA SUPAYA SERASI DENGAN GERAK BATIN ISTERI.

Serasikan gerak batin dengan berdoa, patuh perintah Tuhan, maafkan isteri, bersangka baik dan lakukan perkara baik untuk isteri mengikut sebarang lintasan dalam hati.

 

48. PIMPIN ISTERI DENGAN NASIHAT DAN KASIH SAYANG.

Pesan selalu dan nasihat sekali-sekala. Waktu terbaik nasihat adalah semasa rehat, minum petang, waktu bersiar-siar dan semasa hendak tidur.

 

49. SEIMBANGKAN HIDUP DENGAN SEMPURNA.

Rajin di tempat kerja, rajin juga di rumah. Peramah dengan kawan, peramah juga dengan isteri. Disiplin di pejabat, disiplin juga di rumah. Sabar dengan orang, sabar juga dengan isteri. Di luar dan di dalam rumah serupa.

Urus stress dan tekanan antara suami isteri

50. URUS STRESS DENGAN SEMPURNA SUPAYA KELUARGA TIDAK TERJEJAS.

Lakukan riadah, berdiet, hentikan merokok, bercampur dengan orang positif, bermain dengan bayi, tengok ikan di akuarium, menyanyi, sembahyang taubat dan maafkan semua orang.